Selasa, 02 Agustus 2016

Sunatan Adam

Akhirnya setelah tertunda 1 semester kakak disunat juga :D

Rencananya emang libur lebaran plus kenaikan kelas ini mau disunat tp kok pas mendekati hari H si kakak malah bilang ga mau disunat. Setelah dibujuk akhirnya mau disunat di rumah eyangnya aja, pikir emaknya selain disana biayanya lebih murah, ga pake ribet juga mesti bikin acara rame-rame ngikutin adat khitanan jadi yah saya mah hayuk aja lah...

Karena emang rencana mau sunat di rumah eyang jadi sebelum berangkat saya udah beli celana dalam khusus sunat buat persiapan kalau aja disana ga ada yang jual.

Tanggal 11 Juli udah janjian sama pak mantri, jam 8 pagi pak mantrinya dateng.. Adam udah siap, sengaja saya kasih HP papanya biar dia mainan game biar ntar fokusnya ke game aja.

sebelum dieksekusi pak mantri yang akhirnya ga jadi
 Nih anak siap dieksekusi, pak mantri juga lagi nyiapin peralatannya.. ndilalah pak mantrinya "izin" dulu ke adam pake bilang "ntar sakit dikit yaaa.." Adam yang dasarnya emang ga bisa nahan sakit sekecil apapun langsung bubar konsentrasinya. Ngeliat jarum suntik yang siap nyuntikin penisnya dia udah teriak kesakitan padahal baru nyentuh ujungnya aja, hadeeeuh...

Alhasil 4 tenaga kekar plus tenaga emaknya dikerahkan buat megangin adam yang badannya berontak terus seperti orang kesurupan. Dan pada akhirnya setelah beberapa menit nyoba nenangin Adam akhirnya pak mantrinya "nyerah" dan nyaranin mending dibius total aja di rumah sakit.

Karena ga mau nunda sampe keesokan harinya atau liburan semester depan saya dan eyang kakung langsung ke rumah sakit Asyifa Pamekasan, konsul dulu sama dokter disana. Setelah daftar kita pulang dulu nunggu telpon dari RS, jam 11.30 RS telpon kalo Adam bisa ke rumah sakit untuk diinfus dulu, tapi setelah nego dengan berbagai pertimbangan jadi ga pake di infus dan biusnya ntar aja langsung di ruang operasi pake obat bius yang dihirup.

Ke rumah sakitnya tanpa paksaan tapi saya berbohong dengan alasan kebaikan *ngeles*, saya ajak Adam ke klinik tempat tante selvi kerja untuk ngeliatin adek bayi sekaligus meriksa hidungnya yang meler terus ga sembuh-sembuh. Jadi dia manut aja hehehe..

Nyampe rumah sakit semua perawat saya kasih kode untuk ga bahas soal "sunat" ini.. masuk ruang perawatan dia masih ketawa-ketawa bahkan sempet dia bilang ga mau disunat selama-lamanya *hadoooh*

Begitu dipanggil ke ruang operasi dia sempet nanya " bun kok aku masuk ruang operasi ? " sekali lagi saya bohong untuk kebaikan *ngeles lagi* saya bilang kakak badannya mau disteril dulu biar ga ada kuman jadi ntar bajunya juga diganti. Saya dan papanya nganter sampe depan pintu operasi..

Selang 30 menit perawat manggil saya ke ruang pemulihan.. ternyata anak ganteng itu udah dieksekusi dan udah sadar pula. Keliatan dari wajahnya dia nahan rasa sakit yang katanya seperti ditarik-tarik hehehhee..

setelah dieksekusi di ruang operasi 
Ga selang berapa lama pindah ke ruang perawatan dan saya kasih game lagi biar dia ga terlalu mikirin sakitnya. Setelah 2 jam di ruang perawatan dia bilang udah ga berasa sakit lagi dan dokter juga udah menganjurkan untuk bisa pulang.

Setelah ngurus pembayaran saya dan Adampun pulang naik becak hehehe.. saat pamitan pulang perawatnya pada kaget kok bisa langsung pake celana dan jalannya biasa aja xixixiixi ga tau dia kl kita udah nyiapin celana dalam khusus.

Alhamdulillah udah lega nyunatin anak.. tinggal emaknya nyiapin mental kalo ditodong syukuran :D          


Tidak ada komentar:

Posting Komentar