Rabu, 11 Mei 2016

Backpackeran ke Dieng (edisi Dieng via Petungkriyono)

Edisi sebelumnya bisa dibaca disini ya.... Backpackeran ke Dieng (edisi Pekalongan)

Nah.. abis ngisi perut perjalanan dilanjutkan menuju Dieng.. kali ini ga lewat jalur biasanya tapi melalui Petungkriyono yang masih masuk dalam wilayah kabupaten Pekalongan.. Awalnya saya mikir jalur ini bakal rame ternyata sunyi senyap cuma mobil kita yang melintas dan beberapa motor serta truk pengangkut sayur.

Jalurnya.. Masha Allah indah sodara-sodara...jalur ini seperti membelah bukit, sisi kanan tebing dihiasi air terjun yang indah.. sisi kiri perbukitan yang masih hijau.. menikmati alam ini matikan AC dan buka kaca mobil hiruplah oksigen sebanyak-banyaknya... dan melalui jalur ini butuh driver yang handal karna jalanan menanjak yang disambut tikungan tak terduga hehehhee...



pengen mandi ngeliatnya
di salah satu sudut perkampungan penduduk.. kabut



Setelah hampir 3 jam (karena kebanyakan berhenti mengabadikan potret alam) sampe juga di Homestay Nusa Indah 2 yang udah kita pesan sebelumnya. Homestay disini banyak tinggal sesuaikan dengan isi dompet. Homestay yang saya tempati bersih lengkap dengan fasilitas free wifi, air panas, tv dll.. ibu Yuli sang pemilik juga sangat ramah :) eh iya sinyal yang nyangkut disini cuma simpati lainnya koit..tapi untung di homestay ada wifi :D

Setelah beberes dan sholat isya sekalian nunggu hujan reda kita nyobain Mie Ongklok.. Mie dengan kuah kental dengan taburan bubuk ebi dan disajikan dengan sate kita lahap dengan cepat..enaaak.. porsinya pas untung ukuran cewek tapi beberapa jam setelahnya saya pengen makan mie ongklok lagi *salahkan hawa dingin yang menusuk*




Rok basah dipake jadi aja tambah dingin :D
Pagi jam 2 kita udah siap-siap menuju Bukit Sikunir.. perjalanan dari homestay ke daerah jalur pendakian bukit Sikunir sekitar 15 menit, masih gelap gulita dan duingiiiiinn. Menatap ke atas langit sangat cerah dengan taburan bintang.. optimis dapet golden sunrise.
 
Jalur pendakian dibuka jam 3 teng ! sembari nunggu dibuka ngisi perut sama tempe kemul dan teh manis anget buat tenaga mendaki. Begitu dibuka langsung cuss... awalnya medan pendakian biasa tapi lama2 makin terjal hehehe.. baru nyadar setelah turun mungkin tingkat kemiringan 80 derajat.. lumayan ngos-ngosan.. jangan lupa bawa air minum meski udara dingin menusuk tulang dan dikelilingi kabut tetep haus ternyata..



Add caption


Sekitar 45 menit - 1 jam kita tiba di puncak bukit Sikunir masih gelap dan rame banget.. disini posisi menentukan prestasi, pilih posisi terbaikmu jadi begitu moment golden sunrise muncul kita bisa mengabadikan dengan leluasa tanpa halangan bahu-bahu para ABG. Jangan khawatir yang pengen buang air kecil diatas bukit ada toilet dan Musholla juga jadi sembari nunggu sunrise kita menunaikan sholat subuh dulu..

Ramee
Para penunggu sunrise

Sunrise menurut bapak-bapak penjaga toilet muncul sekitar jam 5 lewat (bulan April 2016) tapi ternyata eh ternyata mendung dan kabut tebal menyelimuti sampe jam 6 ternyata si matahari udah tinggi aja kemudian pelan-pelan nampak Gunung Sindoro Sumbing yang gagah tapi ga lama ketutup kabut tebal lagi.. Udah puas diatas akhirnya turun dan karena mepet lanjut ke Candi Arjuna sama Kawah Sikidang aja.



laper setelah turun ? ada kentang goreng panas 
mari turuun



Carica aka Pepaya Dieng

Terong Belanda
Cabe Dieng
Selain Carica, Cabe dan terong Belanda disini juga pertanian pokoknya adalah kentang, ada kentang ungu, kentang merah semua bisa jadi pilihan untuk oleh2 khas Dieng.







Pulang dari kawasan candi kita mampir ke home industry pengolahan Carica dan mari borooong...
Carica adalah pepaya khas Dieng, kalo pepaya rasanya manis Carica rasanya sedikit asem dengan kulit daging yang tipis dan biji yang banyak. Disana juga ngeliat langsung proses pengolahan carica di rumah ibu Ipah yang diolah menjadi minuman Carica in Syrup yang seger banget..

Carica yang sudah dikupas dicuci dulu untuk menghilangkan getahnya yang gatal

Gula yang direbus dengan air.. asli tanpa pemanis buatan


konon carica dengan gula asli pasti bakal didatengin kumbang/lebah

Add caption
merk ini Manisnya paass



Kawah Sikidang
Purwaceng 
Pemandangan dari kamar homestay



my team.. sahabat petualang

Tips :
- Jangan ke Dieng pas musim liburan apalagi long weekend dijamin homestay penuh, jalur mendaki dan turun macet, jalanan juga macet.
- Peralatan yang perlu dibawa Senter, Baju/jaket tebal, sarung tangan kalo perlu, gunakan alas kaki atau sepatu yang bawahnya ga licin.. pengalaman liat orang pake sepatu Con*erse dia berkali2 licin dan hampir jatuh pas jalan menurun.

Pesen saya.. plis jangan nyampah diatas bukit sikunir.. kalo emang mau update kekinian nulis di kertas dengan tulisan "Aku sayang kamu " Sikunir Mdpl 2263 atau apalah-apalah boleh aja asal abis itu kertas-kertas itu kalian buang ke tempat sampah yang udah disediakan jangan sampe kaya ini salah satunya


Sekian dulu ya... Edisi baliknya sebenernya kita lewat jalur lain lagi yang lebih menantang tapi ga banyak yang bisa diceritain.. pules kecapean semua hahahha :))

Jumat, 06 Mei 2016

Backpackeran ke Dieng (Edisi Pekalongan)

Rencana jalan-jalan ke Dieng ini udah ada sebelum saya resign cuma karena belum mateng waktunya jadi saya titip saldo tabungan dulu biar uang pesangon ga keikut arus di depo bangunan hehehe.. Schedule awal si maunya pas long weekend di bulan mei tanggal 5-7 mei jadi bisa puas sekalian menjelajah kota Semarang. Ndilalah ga dapet tiket kereta jadi ya jadwal dimajuin ke tanggal 29 April dengan rute lewat Pekalongan lanjut rental mobil ke Dieng.

Kereta Tawang Jaya dari Ps. Senen berangkat jam 11 malem dan tiba di stasiun Pekalongan jam 4 pagi lebih dikit. Rehat sebentar sekaligus menunaikan sholat shubuh dan nunggu mobil rental datang yang ternyata ngaret 1 jam lebih. Untuk mengobati rasa penasaran sama yang namanya sego megono kita lanjut sarapan di warung pak H.Masduki, ternyata Megono itu potongan nangka muda yang empuk banget dan dicampur kelapa urap soalnya rasanya emang lebih mirip urap, tambahan lauknya saya milih cumi masak hitam dan sambal nanas *bayangin rasa nano-nano deh* Nah.. yang recomended disini adalah garang asem dagingnya.. ga kaya garang basem buatan saya, ini lebih mirip rawon tapi bening dengan rasa sedikit asam segar dan puedeeesss...



ketimbang bosen nunggu mending jalan2 seputaran stasiun :D

Nasi Megono, sambal nanas dan cumi hitam.. rasa nano2
Garang Asem.. recomended 
RM pak H.Masduki


Selesai sarapan lanjut menjelajah kota Pekalongan lainnya.. Tour Guide merangkap driver rentalnya ngajak kita ke Restorasi Mangrove..baeklah.. dan setelah muter muter lanjut ke Museum Batik dan belanja sedikit oleh-oleh di pasar batik Sentono













Bunda A

Kelar muter-muter Pekalongan lanjut lagi maksi di Berry Resto, backpackeran kok makan di Resto ? ini kan di traktir jadi boleh kaaan ? hahhaha..

Di Berry Resto ini kebetulan ketemu sama ownernya, Mr John Berry dan temennya Mr. Rob Power.. Mereka super ramah dan lucu.


bagi yang suka pedes ini recomended.. toge mentah bumbu sambal pedas

Nah.. yang ke Dieng lanjut ntar yaa...