Rabu, 17 Februari 2016

Jet lag setelah resign ?

Mungkin untuk sebagin orang dalam masa-masa peralihan dari Working Mom (WM) ke Stay At Home Mom (SAHM) akan merasa jetlag dengan situasi yang baru. Yang biasanya pagi sudah berangkat ke kantor sekarang terjebak di dalam rumah sendiri. Apakah saya juga begitu ?

Menjadi SAHM itu adalah cita-cita saya dari dulu, sederhana aja sih keinginan saya pengen meluangkan waktu lebih banyak dengan anak, pengen duduk sarapan bareng anak dan suami sembari ngobrol, nganterin anak, jemput anak udah itu aja ga muluk-muluk. Jadi begitu tiba-tiba keinginan saya tercapai ya Alhamdulillah saya tidak mengalami jetlag akan rutinitas.

Tiap pagi sama seperti waktu masih jadi WM masak dan nyiapin sarapan, ngurus si kecil baru saya siap-siap ke kantor.. sekarang ya sama aja bangun pagi masak dan nyiapin sarapan, ngurus si kecil dan siap-siap untuk ngadepin tugas rumah yang lain.. sama aja toh ? cuma disini saya ngeliat ada yang lebih berkualitas. Sejak jadi SAHM saya ga merasa diburu waktu lagi. Setelah masak saya nyiapin sarapan buat pak suami dan anak-anak diselingin dengan ngobrol santai dan ngingetin kakak untuk kelengkapan sekolahnya, saya jadi jarang ngomel karena merasa si kakak yang "lelet" padahal sebenernya saya yang diburu waktu takut telat ke kantor, saya lebih nyantai dan ga stress ngadepin rumah yang sedikit berantakan toh sisa waktu saya masih panjang ini, iya kan ?

Banyak kan orang2 yang mengkhawatirkan kalo misal resign kerja ntar mau ngapain di rumah ? Kalo saya berhubung ga ada ART jadi yang namanya kerjaan itu ya adaaaa aja apalagi punya anak kecil yang hobinya berantakin rumah, percayalah jadi pekerjaan ibu rumah tangga tanpa ART itu never ending story hahahaha..

Ah yang terpenting apapun itu sekarang nikmatin aja passion saya sebagai ibu rumah tangga, ya ga ? ;)


Rabu, 03 Februari 2016

Ketiban Rejeki Kue Keranjang

Tiap mau Imlek pastinya yang namanya Kue Keranjang alias dodol cina bakalan banyak seliweran di pasar maupun si supermarket. Kebetulan tahun ini saya ketiban rejeki dapet kue keranjang dari sepupu yang juga kebanjiran dapet kue keranjang dari anak didiknya.

Bingung kue-kue keranjang ini mau diapain ya ? nanya sana sini katanya digoreng aja sama telur kocok tapi diolah begitu bosen karena selain berminyak banget ntar malah lengket di wajan.

Akhirnya inget kayanya dulu mbak Vania pernah ngolah kue keranjang ini cuma dipotong-potong trus dikukus dan di balurin sama kelapa parut.

dan taraaaa...




Jadi.. potong kue keranjang sesuai selera, kemudian kukus jangan lupa alas kukusannya olesin minyak goreng sedikit aja biar ntar ga lengket. Untuk kelapanya pilih kelapa yang setengah tua, kasih garam sedikit dan kukus. Setelah kue keranjang lembek langsung gulingkan di atas parutan kelapa yang sudah dikukus tadi. Jadinya enak, manis gurih dan ga eneg.