Senin, 12 Oktober 2015

Five Star Camping di Tanakita Riverside Cisaat Sukabumi

Rencana yang ditunggu-tunggu akhirnya dateng juga, kali ini kita camping ke Rakata, Riverside (terkenalnya sih sebutan Tanakita) sebenernya dibawah naungan Rakata (kalo ga salah) nah camping groundnya ini ada 3 tempat, Tanakita, Rumah Merah dan Riverside.. Awal rencana kita udah fix tanggal sekian booking di Tanakita tapi karena ada satu hal yang bakal saya ceritain nanti jadi diundur deh dan tanggal yang kita pilih selanjutnya ternyata di Tanakita full book.. jadi kita disuruh milih geser antara Rumah Merah atau Riverside dan di pilihlah Riverside..


Hari H...Untuk mencegah macet sengaja kita ngeteng.. berangkat dari Bekasi jam 5.30 pake mobil kantor sampe ke stasiun Paledang Bogor, dari sana naik KA Pangrango ekonomi jam 7.55 dan tiba di stasiun Cisaat sekitar jam 10.00 nah dari Stasiun Cisaat udah ada angkot yang emang udah kita carter jauh-jauh hari menuju ke lokasi camping.. sebelumnya maksi dulu deng di Saung Hegar untuk maksi.. maklum belom pada sarapan jadi aja sekalian maksi. Makanan disini enak-enak, karedoknya apalagi endeees *lap iler* 


 

Dari Saung Hegar sekitar 15 menitan udah nyampe di lokasi.. angkot cuma nganter sampe pos depan doang selanjutnya jalan kaki ke dalem yang jalannya sedikit menanjak tapi Masya Allah pemandangan sekitar bagus banget dan begitu nyampe di lokasi camping wooow saya  jatuh cinta seketika sama jembatannya hahahaha...



cakep ya ? seneng banget liatnya...
teh dan kopi panas siap menyambut dengan dispensernya yang  unik.. 
Untung dulu waktu ngotot-ngototan sama si boss kita kalah dan rela mundurin jadwal camping kita, rela digeser ke riverside yang kita tau cuma dari foto-foto di google tapi ternyata di balik itu semua tempat ini indah banget.. bener-bener cakep dan beruntungnya kita ternyata di lokasi ini cuma group kita doang, kata guidenya biasanya ada 10 tenda di lokasi ini jadi karena kita doang yang ada di lokasi ini jadi 4 tenda itu kita-kita semua isinya (harusnya 3 tenda karena satu tenda isinya 3 orang). Meski judulnya five star camping tapi tempat ini dibuat sealami mungkin, bener bener menyatu dengan alam, gemerisik suara sungai, suara-suara binatang hutan yang belum pernah kita denger sebelumnya, udara pegunungan yang segar, air sungai yang duingiiin banget... waah pokoknya nikmat banget.
Adek santai ditemenin kang Acep 
melepas lelah sejenak dibawah pohon nan rindang

unik..cuma susunan batu kali dan kayu

Untuk fasilitas ga usah khawatir, karena disini dingin banget ada 4 kamar mandi yang semuanya dilengkapi dengan air hangat, shower dan kloset duduk, lantai dan dinding kamar mandinya juga alami dengan tempelan batu kali jadi gak licin. Kopi, teh, krimer dan air panas ready 24 jam... api unggun plus jagung juga ada, bandrek panas juga ada, menu makanannya juga cihuy, snack kaya pisang goreng dan singkong goreng juga disuguhkan setelah kita capek abis tracking. Soal tenda juga ga usah khawatir, ada kasur busa empuk, bantal dan sleeping bag di dalem.. asyik kaan ?!


tenda kita

tendanya bunda, aqila dan kakak

Lanjut yaaa...habis sholat dzuhur dan naruh peralatan sebentar di tenda lanjut tracking ke Curug Sawer dengan pemandu si kang Mamat yang sabar dan baik.. buat yang males jalan kaki ada ojek yang siap nganter dengan ongkos sekitar 15-20ribu rupiah. Awalnya saya mau jalan kaki sambil gendong Aqila bahkan sempet nolak tawaran kang ojek, dengan sombongnya saya bilang "ngga kang saya masih kuat.." padahal itu baru di depan pintu gerbang camping groundnya dan jarak ke curug masih sekitar 2km, eeeh.. belom juga 20 meter jalan nanjak ninggalin tawaran kang ojek saya udah ngos-ngosan, betis rasanya digelendotin batu 12kg padahal yang nemplok Aqila yang beratnya 12 kiloan hahahaha... akhirnya nyerah deh naik ojek aja sementara Adam ikut tante-tante cantik yang masih sanggup tracking... untungnya ojek yang tadi udah jalan duluan jadi saya ga malu atas kesombongan saya tadi, hahaha :))

the real team tracking
kakak hebaat jalan kaki 2km
kang ojek cuma bisa nganterin sampe pos ini doang
 Ternyata naik ojekpun tetep aja capek, capek jantung saya *lebay* medannya booo' kaya ikutan rally motor udah jalanan sempit cuma cukup satu motor, sebelah kiri jurang, jalannya terjal (kira kira tingkat kemiringan 50 derajat lebih deh) eeeh kang ojeknya ngebut, ngeri aja merosot ga kuat nanjak atau nyusruk kalo pas turunan tapi two thumbs up buat kang ojek, dia bisa mengatasi semua masalah ini dengan sempurna.

Tosca Team
Ternyata meski naik ojek ga bisa sampe ke depan curug, masih sekitar 15 menitan lagi yang harus ditempuh dengan jalan kaki, nanya pemandunya si kang Mamat katanya ga nanjak tapi ternyata sama aja menuju curug turunan terjal dengan tangga batu dan tanah, nah pulang dari curug tetep aja nanjak lagi kan ?! Saya bener-bener ngos-ngossan tracking naik turun sambil gendong Aqila.. capek booo'.. dari tracking ini saya mulai membetulkan niat sombong saya yang pengen backpakeran keliling Indonesia.. hahahha

15 menit berlalu.. kita udah di depan Curug Sawer, sebentar melepas penat sambil foto-foto, makan popmie dan bakso panas.. tapi ternyata rasanya ga seperti yang dibayangkan hehehehe.. ga lama di curug balik lagi ke tenda.. kali ini Adam ngiri pengen naik ojek juga baliknya xixiixixi.. enakan naik ojek kan kak ? hahaha.. eh 2  jempol juga nih buat bumil Christin yang sanggup tracking bolak balik dengan usia kehamilan jalan 7 bulan.. jempool.



Nyampe tenda langsung disuguhin pisang goreng yang masih panas.. sembari ngeteh istirahat dengan view sungai..Alhamdulillah....nikmaaaat.. Anak-anak langsung tuh nyemplung di sungai padahal airnya dingiiin banget kaya air es tapi Aqila sama sekali ga kedinginan cuma malemnya langsung sumeng karena malam sebelum berangkat dia udah demam juga sih :D

Kalo jeli waktu tracking ke curug bisa metik buah ini di halaman penduduk
Setelah sholat maghrib lanjut makan malam, lanjut api unggunan bakar sosis dan jagung ditemenin bandrek buat ngangetin badan. Sosisnya bawa sendiri ya kalo jagung mah haratees.. karena Aqila sedikit demam dan rewel jadi saya ga bisa lama-lama api unggunan... eh ada tracking malem juga lho... nyari kunang-kunang !! tapi karena anak-anak sebelum isya udah pada tepar jadi ga ikutan deh padahal katanya ada di belakang tenda kita ntah di belakang mana soalnya di belakang tenda kita itu tebing dan pohon tinggi .. apakah nanjak lagi ? oowwh mending saya tidur aja kalo mesti tracking nanjak lagi hehehhe.. tingkat kemiringan di belakang tenda itu sekitar 70 derajat tauuu.. makanya enakan tidur aja kan ?!

Api unggun
Camping manja.. sosis aja dibakarin kang Mamat
Menu dinner kita
Besok paginya buat ngangetin perut udah disedian bubur kacang ijo dan serunya buat anak-anak ada kegiatan bikin pancake dan omelet sendiri tapi karena yang disebut anak-anak itu cuma Adam dan Aqila aja, sementara Aqila belum bisa masak dan Adam ga mau masak maunya makan doang jadi yang gede yang ambil alih... hehehhe...

Pancake
bikin omelet.. seruuu
Abis makan pancake dan omelet dateng menu sarapan pagi, lanjut mandi dan tracking lagi ke Danau. Kali ini trackingnya ditempuh dengan separuh naik angkot dan separuh jalan kaki.. nyampe Danau ternyata lagi sedikit airnya, pemandangan sekitarnya aja yang cakep.. kaya di film Twilight minus Aa' Edward xixiixixi.. ga lama di danau lanjut menikmati fasilitas Flying fox gratis.. saya ga ikutan biasa saya kan phobia ketinggian *alesan* abis pada main flying fox kita diajak jalan ke lokasi camping yang lain yaitu Rumah Merah dan Tanakita.. eh ya, selain flying fox ada permainan lain kaya high ropes dan tubing. Untuk tubing kemaren ga bisa soalnya kemarau gini air sungainya dikit, bisa bisa nyangkut di batu kali doang kalo maksain tubing.




Okeh lanjut.. lokasi Tanakita dan Rumah Merah itu deketan ternyata tapi tetep buat sampai ke lokasi yang satu ke yang lain naik turun bukit, mana ga ada ojek terpaksa deh ngikut sambil ngegembol Aqila yang mulai demam da kemrungsung.

Breastfeed everywhere

Di 2 lokasi camping gound ini udah semi modern, ada bangunan permanen kaya aula gitu (sepertinya tempat makan) pemandangannya sama kaya di puncak dari atas ngeliat kelip lampu di bawah sana, lokasi parkir deket, daya tampung lebih luas, mungkin buat yang bawa anak kecil kenalan campingnya di 2 tempat ini  dulu kali ya.. buat kita yang udah ngerasain camping di Cikole dan Arus Liar dulu tetep kita bersyukur milih lokasi di riverside yang alaaam banget..

numpang foto di rumah merah

camping groundnya tanakita
di belakang itu view dari Tanakita
 Di Tanakita kita istirahat lumayan lama soalnya angkot yang jemput kita belum dateng, begitu angkot dateng langsung cuss ke tenda kita, eh dateng-dateng disuguhin singkong goreng empuk plus saos buat cocolan. Istirahat lumayan lama disana, sembari nunggu giliran mandi ada yang beberes perlengkapan persiapan check out. Abis makan siang yang nikmat pake ayam bakar dan lalapan, serta foto-foto bentar baru deh pulang balik ke Bekasi dengan membawa keseruan, pengalaman dan cucian tentunya hehehe..



Dari Cisaat balik ke Bekasi kita naik KA Pangrango lagi sekitar jam 4 sore, tapi karena ada keterlambatan kereta kita nyampe di stasiun Paledang jam setengah 7 malem dan langsung disambut mobil kantor yang siap nganterin kita balik pulang ke Bekasi.

Pengalaman camping kali ini seru, personilnya kebanyakan cewek cuma Adam doang yang cowok.. moga camping selanjutnya bisa bawa keluarga semua biar tambah rame.

Makasih banyak buat pendamping campingnya, kang Mamat, kang Ace, dan kang Acep, mereka bertiga ngasih pelayanan yang super tanggap, sabar, ramah dan baik banget. Makasih juga buat temen-temen bunda yang cantik yang bantuin jagain dan gendongin Aqila. Pokoknya kita puas camping disana, ntar pengen kesana lagi tapi nunggu Aqila gedean lagi biar bisa jalan sendiri tanpa minta gendong. Masukan aja untuk pihak Rakata, harga buat anak-anak di diskon lagi dooong hahahaha...

Untuk info yang pengen camping disana..
- Yang pengen menghindari macet jalur Bogor-Sukabumi bisa pake alternatif dengan Kereta Api (tarif KA ekonomi Paledang-Cisaat 25rb, eksekutif 50rb, ekonomi dan eksekutif keretanya sama masih dalam satu rangkaian)
- Jauh-jauh hari setelah fix tanggal camping kalo emang mau ngeteng minta tolong dari pihak Rakatanya untuk cariin angkot yang bisa nganter dari stasiun Cisaaat ke lokasi camping.
- Biaya untuk satu orang 550rb (diluar transport angkot, kereta, tubing, high ropes dan lain2) 550rb itu untuk semua fasilitas selama kita di camping ground. Flying fox dan Tracking mah gratis..
- Ga usah bawa terlalu banyak cemilan, makanan disana banyak dan terus menerus.
- Bawa baju hangat/ jaket dan kaos kaki karena disana dingit banget.
- Sepatu kets/ sneaker atau sendal gunung itu wajib hukumnya, jangan lupa bawa sendal jepit.
- Yang bawa anak-anak siapkan baju ganti ekstra, biasalah anak-anak kalo liat sungai kan pengen nyemplung
- Obat-obatan juga jangan lupa ya..

Okeh sekian dulu.. info lebih lanjut tentang Tanakita bisa search di google yaaa.. ;)


Kamis, 08 Oktober 2015

Bahasa Indonesia, please !

Ini ceritanya Aqila, di usianya yang menginjak 23 bulan ini kosakatanya udah banyak banget, bahkan udah bisa nyanyi cicak-cicak di dinding sama burung kakak tua.. eh iya kalo lagu burung kakak tua ini dia nyebutnya "gigi tua" hahahha... Berhitung juga udah bisa "tatu, ua, iga, ima, ujuh.." dan masih banyaaak lagi kosakata yang udah dia bisa.

Nah emaknya iseng mo ngajarin pake bahasa inggris.. kaya semalem disela main-main sama kakaknya mereka berdua lomba balapan mendarat di kasur.. kalo kemaren emaknya ngasih aba-aba satu, dua, tigaaa... semalem diganti jadi one, two, three gooo.... kakaknya langsung lari mendaratkan tubuh gempalnya di kasur, adeknya ? dia diem berdiri di depan emaknya protes sambil bilang  "dua tiga mamak !!" spontan saya, Adam dan papanya ngakak kepingkel-pingkel, rupanya dia protes pengennya hitungannya pake satu, dua tiga aja. Iseng saya godain pake bahasa indonesia, dia mau loncat kemudian saya campur bahasa indonesia sama bahasa inggris eh dia mogok ga mau lompat lagi hihiihihi *gemesin*

Pernah juga dia kebangun jam 4 pagi dan langsung bangunin saya minta minum.. abis itu rupanya dia ga bisa tidur lagi jadi aja saya digodain suruh bangun.. sambil bisik-bisik dia bilang "mamak kueh.." rupanya dia laper pengen kue.. saya tanyain kue apa cake ? bunda ga punya kue adanya cake.. dia jawabnya "ngga..kueeh" hahahaha... *plis deh ah bun gak usah sok keminggris, bahasa Indonesia, please !! :P

Ini dia si ceriwis yang berani nyoba apapun..

Aqila (23 bulan)
Rambutnya udah dipotong pendek dengan maksud pengen ngilangin kriwilnya tapi para "penggemar"nya banyak yang protes karena kriwilnya jadi ilang hiihihihi

Sifatnya berbanding terbalik dengan kakaknya. Sama si Blondie anjing tetangga aja dia berani padahal anak-sekitar yang umurnya lebih tua dari dia takut lari terbirit-birit kalo ada Blondie.. pernah waktu saya ngeluarin motor dia ucul nyamperin Blondie yang lagi galak, Blondie nyalak nih anak bukannya takut malah maju nantangin Blondie bilang "gok..gok.." pokoknya sampe rame tetangga pada keluar, emaknya sendiri ? teriak doang ketakutan, ngeri tangan Aqila dicaplok, untung ada tetangga yang langsung bawa kabur Aqila.. isengnya digendongan tetangga dia masih aja godain Blondie.. haduuuh