Rabu, 07 Januari 2015

Pelupa

Saya banget kalo urusan pelupa.. soal kunci, daleman jilbab, kaos kaki, masker, sarung tangan itu udah hampir tiaaap hari lupa naruh dimana, sampe papa ngasih gantungan kunci segede gaban biar gampang ketemu dan ga diselip-selipin dan semua kunci digabung jadi satu soalnya saya sering kunci motor udah ketemu kunci kamarnya ga tau ada dimana hehehehe..


Apalagi untuk urusan beli barang, udah beli ga berapa lama beli lagi padahal dirumah udah ada. Kaya minggu kemaren saya maksa papa beliin kaset murotal Juz 30 atau Juz Amma buat disetel sehari-hari nah semalem pas Adam lagi buka-buka laci tempat kaset dia nemu cover kaset Juz Amma.. dia tanya "bun.. ini punya siapa ? kok bunda beli lagi ?" diinget-inget oh.. iyaa.. dulu kayanya pernah beli buat Adam cuma lupa hehehe.. setelah dicari kasetnya ternyata beneran ada dan udah dikasih nama pula.. berarti bukan punya orang :D

Yang lebih sering beli double-double itu properti foto. Selama ini properti pecah belah dan printilan yang kecil-kecil disimpen di container box jadi kalo perlu tinggal bongkar di container box yang mana. Biasanya yang properti favorit dan yang paling sering dipake disimpen di satu container box sendiri jadi lupa sama isi container box yang lain. Begitu kepincut suatu barang di toko langsung aja beli, begitu pengen moto dan bongkar bongkar container ternyata lhoo kok kembaran ? hahahaha...

Kayanya untuk properti foto itu emang butuh lemari pajang khusus kali ya ?! *kode*

2 komentar:

  1. Kita samaan, Mbak. Tapi, aku lebih parah. Karena tiap mau manasin motor pagi2,aku mesti lupa naruh kunci motpr dimana. Sampe kalau aku tanya Ibuku ngga digubris sama sekali. :D

    Bagi org pelupa, banyak mmbutuhkan tempat khusus! :D

    BalasHapus
  2. hahaha,,, toss ah, kunci emang ya yang paling sering ngerjain kita :))

    BalasHapus