Senin, 09 Juni 2014

Selamat Jalan Bugun..:(

Jujur nulis ini rasanya masih seperti mimpi, saya masih belum percaya meskipun dalam hati saya ikhlas.. tiap buka  whatsapp grup mak rempong & facebook ada sesuatu yang hancur dalam hati saya..

Dua hari yang lalu Minggu 08 Juni 2014 bangun tidur abis ngelonin anak2 begitu buka Fb saya kaget bukan main, ada mention dari Dyah yang mengabarkan kalo mbak Dina Farahdina atau yang akrab kita panggil bugun telah menghadap kuasa.. #duh rasanya saya ga bisa lanjutin nulisnya :(

Ga percaya berita itu saya buka lagi whatsapp grup mak rempong dan ternyata berita itu benar adanya.. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.. saya langsung lemas, air mata terus meleleh, semangat pergi arisan pun buyar.. Sepanjanng malam wajah bugun terus membayangi saya, senyum manisnya.. aaah bugun kenapa secepat iniiii ?

Saya belum pernah ketemu muka dengan bugun tapi saya bisa merasakan kebaikan hatinya untuk kami semua, perhatiannya pada kami sesama mak2 rempong sangat besar sekali. Buah cinta berupa jilbab dari bugun masih saya simpan rapi bahkan satu diantaranya adalah jilbab kesayangan saya yang paling sering saya pakai..

Bugun menghadap kuasa setelah berjuang melawan penyakitnya yang awalnya dikira maag karena beliau sering mengeluhkan kondisi pencernaannya yang bermasalah dan terakhir baru diketahui kalo beliau menderita kanker usus. Disini.. iya disini di dalam hati saya tersisip rasa sesal, kemana saya yang dianggapnya teman bahkan tak pernah menyakan kondisinya saat itu ? Bahkan di saat terakhir hidupnya beliau masih sempat menuliskan soal kondisinya di blog pribadinya dan lagi2 saya tidak tahu soal ini, ya Allah teman macam apa saya ini ? :(  menjelang kepergiannya ada keinginan menanyakan hasil operasinya tapi selalu saya urungkan dengan alasan takut ganggu.. ya Allah ampuni saya.. maafkan saya bugun.. 

Perkenalan saya dengan bugun berawal dari Multiply, berlanjut ke fb dan terbentuklah group mak rempong yang anggotanya 20 orang ibu2.. awal kata kita disebut mak rempong karena ke rempongan kita nyariin kado buat para ponakan2 kecil yang tersebar di seluruh indonesia.. nyari kado 1 untuk satu orang saja bahasannya sampe berhari2, diselingi guyonan dan candaan ala emak2.. Inilah yang mempersatukan kita, inilah kenangan terindah kita..

Dan sekarang kami kehilanganmu bugun.. *nangis* selamat jalan mbak din..selamat jalan mak.. selamat jalan bugun.. semoga amal ibadah serta kebaikanmu mendapat tempat teristimewa disisi Allah SWT, semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabaran dan ketabahan.. Fakhry & Filia sangat beruntung memiliki mama seperti bugun yang sangat baik dan penuh perhatian *elapairmata*


Selamat jalan bugun..Doa kami selalu menyertaimu mak.. kita sayang sama bugun.. Selamat jalan mak.. :(