Selasa, 02 Juli 2013

Dampak BBM Naik

Kiraikan kenaikan BBM sekitar 1000 - 1500 perak ga bakalan ada pengaruh yang berarti ternyataa.. meskipun angkot naiknya cuma 1000 kalo dikalikan 6 (pulang pergi) berasa juga..hiks.. beloman harga-harga di warteg juga ikutan naik meskipun ga naik porsinya dikurangin setengah, tapi buat perut bumil yang lagi growth spurt gini porsi setengah itu ga nendang sodara-sodara *nyengir mringis*

Sekarang nyiasatinnya harus berani kembali ke dapur, bodo amat sama bau kompor, bau bawang dan bau bau yang lain yang penting PENGHEMATAN !!

Jadi sekarang tiap pagi masak lagi, ngebekelin buat papa dan diri sendiri. Jadwalnya pas adzan shubuh bangun, sholat, masak nasi trus tidur lagi hahahhaa.. nah jam 6 bangun buat osreng-osreng di dapur. 30 menit cukup ? ya cukuplaaah.. kan bahan2 kaya sayuran dan bawang udah disiapin dari malemnya, udah dicuci, dipotong, dikupas baru masukin kulkas, paginya tinggal ngiris bawang sama osreng-osreng aja. Untuk menu yang rada berat semisal menu yang perlu bumbu halus yang macemnya banyak ya biasanya emang udah nyiapin bumbu dasar yang udah dihaluskan jadi pagi tinggal nyampurin sama kaldu untuk makanan yang berkuah. Kalo untuk ayam goreng atau ayam bakar gitu biasanya udah disiapin atau diungkep dari malemnya jadi pagi tinggal goreng..jadi semua beres tanpa keteteran dan jam setengah tujuh langsung nyebur..mandi :D


Menu tiap harinya ya yang sesederhana mungkin dan semudah mungkin, biasanya cuma sayur dan 1 macem lauk, kalo lagi rajin kadang ya 2 macem lauk. Kebanyakan sih tumisan atau ya yang awalan cah cah gitu deh.. cah kangkung, cah kailan, cah cuciwis, cap cay dan ujung2nya cah cah itu cuma kata lain dari tumisan *ngakak*

Nah dengan nyiasatin kaya gitu lumayan sih berkurang pengeluaran, seenggaknya untuk sarapan dan makan siang ga usah beli lagi karena saya sengaja nyiapin 2 porsi untuk saya sendiri. Sedangkan papa cukup 1 porsi jumbo, kalo 2 porsi takutnya ntar beda rasanya lagian papa kan kerja sampe malem jadi yaaa namanya cowok mau ga mau teteplah ada acara makan di luar. Eh tapi kalo dihitung2 pengeluaran sorenya pas belanja ke pasar tetep nguras dompet juga, soalnya meski BBM naik jatah dari papa belom naik sodara sodara *orasi di depan papa* xixxixii

Nah menu pagi ini enak bener deh..tumis oyong sama tempe penyet sambel bawang, kalo ga inget penghematan porsi makan siang bisa2 dihabisin juga kayanya. Untung tadi buru2 diganjel sama pisang dan biskuit gandum jadi ga kalap ngeliat porsi yang masih nyisa.

Makan enak ga perlu harus menu ala restaurant mahal yang serba berdaging, cukup syukuri dan nikmati apapun menunya Insyaallah kenyaaang :))

7 komentar:

  1. Hidup penghemataaaaan!! *ikutan orasi*.Jatah bulanan gw jg kemungkinan ga naik niy nel :( soalnya 2bln yg lalu baru ngajuin kenaikan, masa ngajuin lagi... bisa diselepet gw ama si papoy hkhkk

    BalasHapus
  2. *toss* gw malah belom naik2 ga inget juga kapan terakhir jatah bulanan naik hahaha :))

    BalasHapus
  3. mending bawa bekel mba, kalau jalan2 kemanapun termasuk ke kantor, biar lebih hemat sih :)

    BalasHapus
  4. @Andy : iya biasanya juga ngebekel tapi karena kemaren hamil muda, ngidamnya musuhan sama dapur jadi rehat sejenak dan sekarang back to dapur lagi hehehe..

    BalasHapus
  5. Untuk saya gak selau bepergiaan kemana-mana,,jadi gak ngerasain dampak kenaikan bbm,,karena gak pernah beli,,ngeblog terus kerjaannya,,hehe

    BalasHapus
  6. aku juga balik ke dapur lagi ah demi penghematan :)

    BalasHapus
  7. @Sugab Hermawan : saya ga pernah beli bbm juga tapi menggunakan transportasi yang memerlukan bbm hehehe
    @Lidya : Hidup Penghematan !!

    BalasHapus