Senin, 22 Juli 2013

22 Weeks & Penipuan

Hari sabtu ngalamin 2 kejadian yang bikin seneng tapi begitu nyampe rumah dapet berita yang bikin emosi.. cerita yang seneng dulu ya.. 

Kemaren abis kontrol bulanan di RSIA Hermina Bekasi Barat, setelah ngantri lumayan lama akhirnya ketemu juga sama pak Dokter. Pertama yang dibahas soal hasil lab bulan kemaren. Ga ada yang serius cuma dokter ngasih penjelasan soal nilai leukosit saya yang tinggi melebihi ambang batas.. moga aja karena waktu tes kemaren berbarengan sama Diare jadi ada infeksi di pencernaan sehingga menyebabkan jumlah leukosit naik. Pantesan beberapa hari belakangan saya lebih sering mimisan dan lebam lebam di kulit.

Kelar ngebahas hasil lab lanjut ngintipin si adek, pertama keliatan kedua telapak kakinya trus kedua pahanya lanjut nyoba liat jenis kelaminnya baru keseluruhan. Si adek di usia 22 minggu beratnya sekitar 600 gram. Begitu nanya soal saya yang puasa selama hamil dokter bilang "waah Alhamdulillah bu, ga papa kok puasa terusin aja, puasa ga bakalan bikin bayi kenapa2" senengnyaaa.. moga puasa tahun ini ga bolong ga kaya waktu hamil Adam dulu hehehehe...

Sehat terus di dalem sana ya nak.. gerakan2 si adek sekarang mulai kenceng..mulai berasa ada yang nendang, nyikut, muter atau narik2 tali pusat :D

Berita ga ngenakinnya..

Begitu nyampe di depan rumah ada misscall dari nomer ga dikenal, setelah ngelonin adam saya coba ngubungin nomer tadi, kali aja sodara soalnya yang tau nomer esia ini cuma sodara dekat aja. Begitu telpon tersambung kedengeran suara Indri (sepupu) yang kemudian telpon dialihkan ke tante saya. Di awal tante bilang "nel..saya kena tipu 700 ribu gara2 ada yang bilang deni kena tilang" waktu itu saya masih belum ngeh.. saya malah nyambung ke tagihan listrik kena 700ribu sampe dalem hati "yaaah nambahin lagi deh" tapi lama2 setelah denger penjelasan tante lagi saya baru nyambung.. 

Jadi ceritanya ada yang nelpon ke nomernya lusy ntah gimana ceritanya itu telpon diserahin ke tante dan bilang kalo itu telpon dari "Deni". Deni dalam hubungan yang sebenernya dalam keluarga saya ini adalah sepupu saya yang tinggal di condet, udah lama ga pernah ketemu sepeninggal almarhum ibunya, paling tau ceritanya dari bapaknya Deni ini aja yang merupakan adek kandung ibu saya. 

Nah di telpon orang yang ngaku bernama Deni ini bilang kalo dia kena tilang di Unisma waktu menuju ke rumah tante saya *keanehan pertama* dan si polisi minta uang tilang 300 rb *keanehan kedua* nah.. si Deni jadi2an ini bilang polisinya minta tebusan uang tilang dalam bentuk pulsa *keanehan ketiga*, karena panik dan dikira itu beneran deni maka tante tanpa pikir panjang langsung beliin pulsa 300rb dan dikirim ke nomer yang dimaksud. Ga berapa lama ada telpon lagi dari si "Deni" yang bilang kalo uangnya kurang dan minta lagi pulsa 400rb karena masih mikir itu beneran deni si tante ngikut aja apa yang diomongin si penelpon sampe akhirnya setelah total kerugian 700rb tante baru nyadar.. ini beneran deni ga sih ? *gemes pengen jitak*

Ga berapa lama ada telpon lagi dari si Deni katanya polisinya minta lagi 700rb, tapi karena baru udah curiga tante nanya "ini beneran deni ?" yang tentu aja si deni jadi2an meyakinkan kalo itu si Deni *mana ada maling ngaku ??* Karena duit udah abis jd tante ga bisa ngirim pulsa lagi 

Aslih gemees banget dengerin ceritanya, keanehan pertama yang saya tangkap..tumben2an deni ke rumah tante, ada apa ? kenapa ga ditanyain dulu mastiin itu deni nama lengkapnya siapa ? rumahnya dimana ? suaranya beneran deni bukan ? logatnya deni bukan ? keanehan kedua.. masa iya orang kena tilang sampe minta ratusan ribu, apalagi cuma motor paling uang damai aja 25rb polisi juga nerima tuh *ups* keanehan ketiga, mana ada uang tilang diganti sama pulsa ? itu yang bener2 bikin gemes.. kenapaaaa kok ya percaya aja dan ga mikir banyak penipuan2 soal minta pulsa. Bahkan saya sering wanti2 jenis penipuan kaya gini, saya sering cerita kasus penipuan kaya gini kok yaaaa masih aja ketipu.. dan yang bikin gemes sampe ke ubun2 ini bukan kejadian yang pertama tapi kedua.. yak dulu pernah hampir kena tipu pulsa 200rb gara2 ada yang nelpon si tante dapet undian hadiah motor dari perusahaan telekomunikasi dan minta uang pajak dalam bentuk pulsa dibayar dimuka. Untung saya baru dateng dari kantor langsung saya rampas telponnya.

Gemes kan ? harusnya bisa belajar dari kejadian pertama kok ya masih aja ketipu.. *jedotin kepala ketembok* Duit 700rb bukan sedikit buat saya terlebih lagi buat tante ga punya penghasilan. 

Pelajaran buat orang lain :
1. Jangan gampang percaya kalo ada yang nelpon bilang salah satu anggota keluarga anda ditangkap polisi, kena tilang, kasus narkoba, kecelakaan dan masuk rumah sakit yang mana pelaku penipuan biasanya minta uang melalui pulsa atau minta ditransfer uang dengan alasan apapun.
2. Pastikan keluarga anda ada dirumah atau dalam keadaan aman dengan meneleponnya ke nomer asli saudara anda, atau paling ngga kalo ada yang ngaku itu bagian keluarga anda tanya nama lengkap, alamat rumah, nama ayah/ibu kandung.. ini buat ngetes aja sih..

Kalo udah ada keanehan2 yang ga sesuai fakta baiknya langsung tutup aja telponnya.

2 komentar:

  1. sudah banyak kejadian tapi kadang kalau mendadak ditelp suka panik ya Nel. Mudah2an aa bisa terhindar dari penipuan

    BalasHapus
  2. aku malah sering dpt penipuan sms maupun telp. aku pernah juga ngerjain si penipu itu.. malah bikin ketawa2 :D

    BalasHapus