Senin, 25 Maret 2013

Do It Your Self ala Pepper Lunch Resto

Tanggal 16 Maret kemaren dapet undangan dari Pepper Lunch Resto melalui mbak mbak Anne, Admin Indonesian Food Blogger untuk nge-brunch bareng sekaligus review outlet mereka yang ke 17 ini yang ternyata baru dibuka tanggal 4 maret kemaren lho, jadi dari segi penampilan resto semua masih fresh. Kesan pertama begitu menginjakkan kaki di resto ini adalah bersih dan tenang. Suka banget sama konsep interiornya, pencahayaannya.



Pepper Lunch Resto ini merupakan Original Japanese Restaurant yang menyajikan seni memasak ala jepang, dan uniknya pepper lunch ini mempersilahkan kepada pengunjung restaurant untuk memasak dan meracik makanannya sendiri, nah konsep ini nih yang disebut DIY  alias do it your self. 

Bingung cara memasak sendiri ? jangan khawatir.. setiap menu yang dipesan diletakkan dalam hot plate ukuran personal yang sudah dipanaskan sampai 260 derajat celcius, nah begitu disajikan para pengunjung dipersilahkan untuk memasak dan meracik pesanan dan bumbu serta sauce yang sudah disediakan. jadi soal rasa anda yang berhak untuk meracik dan menentukan titik kenikmatannya *wink ;)

Beragam menu disajikan disini, ada berbagai macam Pepper Steak dan juga Pepper Rice. Nah berhubung acara ini juga merupakan promo menu pepper rice jadi kita juga dikasih kesempatan buat icip icip menu Pepper Rice ini, diantara 3 menu pilihan Salmon Pepper Rice, Beef Pepper Rice dan Chicken Pepper Rice saya memilih Beef Pepper Rice yang konon menurut mbak Rika Fardani (Marketing Manager) adalah menu andalan resto ini..wuuiiih lucky me !

Disela menunggu pesanan kami diajak mbak Rika untuk mengintip dapur Pepper Lunch Resto ini, eeh beneran lho dapurnya bersih dan rapi..penyajian setiap hidangan juga bersih dan super cepat.


Setelah acara intip intip dapur ga pake nunggu lama teppan berasap dan mengeluarkan gemerisik renyah hadir di depan saya, diatasnya tersaji nasi putih yang atasnya ditutupi pipilan jagung manis, irisan daun bawang segar, taburan lada hitam dan dikelilingi irisan beef yang warnanya masih segar merona. 


Agak kaget juga begitu melihat pertama kalinya.. wah dagingnya masih mentah gini gimana saya bisa makan ? naaah ternyata disinilah kuncinya, inilah yang dinamakan DIY (Do it Your Self) jadi begitu hidangan hot plate tersaji di depan kita buru-buru deh diaduk, ga usah khawatir daging bakalan mentah karena hot plate ini sendiri sudah dipanaskan sampai suhu 260 derajat jadi matengnya rata. Disekeliling  hot plate juga sudah dilindungi oleh oil ring paper biar tangan kita ga ikutan mateng kalo nyentuh teppannya *melet*


Apa istimewanya nasi yang diaduk dengan lada hitam, jagung, daun bawang dan irisan beef ? istimewanya adalah rasanya.. karena pepper lunch mempunyai 2 resep rahasia yang membuat masakan ini berbeda baik dari rasa dan aromanya.. 2 bumbu itu adalah Pepper atau lada hitam yang konon pepper ini digiling setiap harinya untuk mendapatkan kwalitas pepper yang baik dan fresh..nah bumbu rahasia kedua adalah Butter.. butter ini merupakan butter khusus yang sudah ditambahkan rempah rempah yang penyajiannya disembunyikan dibawah pipilan jagung jadi begitu diaduk paduan aroma butter dan pepper sudah bikin tangan gatel pengen cepet2 nyendokin nasinya. Porsinya cukup, apalagi saya belum sarapan sedang berbadan 2 jadi menu segitu langsung liciiin.... *nyengir



Beefnya sendiri yang diimport langsung dari Australia juga empuk tanpa perlawanan, nah kalo ingin menciptakan citarasa sendiri sesuai keinginan disini juga disajikan 2 jenis sauce, Honey Sauce dan Garlic Sauce..anda bebas bereksperimen soal rasa disini..berhubung pesanan Beef Pepper Rice saya sudah gurih dari butter jadi saya tambahkan honey sauce diatasnya dan bener deh..rasanya jadi tambah Laziiss !!


Sebagai menu penutup, Pepper Lunch Resto menyajikan menu dessert baru mereka yang baru launching bulan february kemaren yaitu Red Velvet Cake yang disajikan dalam cup plastik ukuran personal, begitu pertama kali menyantap dessert ini yang paling terasa adalah cream cheesenya, rasa dari cakenya sendiri juga lumayan ga begitu manis, cocok deh bersanding sama si cream cheesenya yang enak dan lembuut :)

Yang penasaran buruan kesini dan ciptakan kreasi rasa anda sendiri..:)

Pepper Lunch Resto 
Cilandak Town Square Lt. 2 Unit 117-119

Beef Pepper Rice 
Rp. 48,182

Salmon Pepper Rice
Rp. 65,455

Chicken Pepper Rice
Rp. 40,909

Red Velvet Cake 
Rp. 18,182

Selasa, 12 Maret 2013

Cikole Bandung

Tanggal 09 Maret kemaren kita jalan2 ke Bandung, kali ini tujuannya camping di Grafika - Cikole. Pertamanya agak khawatir ngajak Adam camping di alam bebas tapi setelah di sounding jauh2 hari dia yang malah excited banget nanyain kapan berangkat, bawa apa aja, tendanya dibawa apa ngga hihiihi..

Hari H kita janjian di papi roti bekasi timur, setelah semua personel ngumpul baru deh berangkat (jam 14.15) nyampe tol cipularang disambut hujan yang lumayan deres. Nyampe Bandung jam 16.30 yang kemudian lanjut dulu belanja keperluan camping nantinya seperti kopi dan makanan2 kecil, abis itu lanjut perjalanan ke daerah Punclut - Ciumbuleuit untuk makan malam.


Baru tau juga nih daerah punclut, ternyata disana berjejer saung2 lesehan dengan view pemandangan kota bandung, keren abis pokoknya. Kita lesehan di warung Sangkan Hurip, menu kali ini  ada tutut yang menurut temen2 rasanya enak hehehe maklum saya ga suka tutut jadi cuma ngeliatin aja, ayam goreng, pepes ayam, bebek goreng, udang goreng beserta lalapan dan sambelnya yang maknyosss. eh ternyata makan disini murah lho..untuk 12 orang cuma ngabisin 280rb rupiah saja..murah kan ? :D


Setelah dari Punclut lanjut ke Cikole, nyampe sana udah sekitar jam 19.30. Enaknya disana meski judulnya camping tapi ga pake ribet masang tenda, tenda sudah terpasang, api unggun siap beserta jagungnya. Nah untuk yang bawa anak kecil ga usah khawatir ukuran tenda lumayan luas bisa untuk 4-5 orang dan tiap2 orang dapet 1 sleeping bag. Tendanya juga ga langsung nyentuh tanah tapi ada pallet kayu yang melapisi bagian bawahnya, di dalem tenda ga usah khawatir tidur ga enak gara2 ga ketemu kasur empuk justru di dalem udah disediain kasur busa empuk beserta matrasnya, enak kaan ?!.


Tenda kita

Suhu udara disana lumayan dingin sih  tapi masih kalah jauh sama dinginnya coban rondo-malang, kabut juga ga ada yang turun meski pagi sekalipun.. tapi ya buat jaga2 tetep kalo yang bawa anak kecil harus bawa jaket, celana panjang, topi kupluk, kaos kaki dan sarung tangan. Obat2an semisal minyak telon juga wajib ada. Soal mandi dan temen2nya ga usah khawatir, toilet banyak cuma yaitu airnya dingin kaya air es, sesuai pengalaman di coban rondo dulu saya mandi jam 5 pagi (di coban rondo mandi jam 4 pagi) untuk menghindari air yang lebih dingin lagi..katanya lho yaaa.. Adam yang bangunnya agak siang begitu dikeramasin langsung ngamuk2 hahahaha.. kedinginan dia :)))

Pondokan
Setelah sesi beres2 lanjut sarapan, soal sarapan juga ga usah khawatir.. berbekal kupon seharga 20rb kita bisa makan nasi goreng beserta lauk2nya (telur, sosis, acar, kerupuk, ayam goreng), bubur ayam beserta isinya, roti beserta olesannya daan segelas susu segar atau kalo ga suka susu ada pilihan teh manis..lumayan murah kan ? ;)






Abis makan langsung memacu adrenalin.. disini fasilitas outboundnya lumayan lengkap, dan untuk biayanya juga murah..1 kali flying fox cuma 15rb, bolak balik 30rb. Nah kalo mau murah sekalian ambil paketan 2 kali flying fox, 1 kali meniti tali, trus 1 kali meniti jembatan ayun (bukan jembatan kalo saya bilang tapi ayunan) trus turun tebing semua hanya 50rb..murah kan ? selain itu ada juga fasilitas ATV, kebun strawberry, pin ball,  naik kuda, dan entah apa lagi saya ga sanggup menjelajah satu persatu. buat anak2 dibawah 10 tahun ada fasilitas rumah pohon dan khusus yang ini gratiss..

Rumah Pohon

Setelah capek baru deh turun, mampir ke Tahu Tauhid yang terkenal itu..lanjut ke Kartika Sari dan Bakso Akung. Bakso Akung ini letaknya di jalan Lodaya, dari depan dari jejeran mobil yang parkir dah keliatan rame banget begitu masuk beneran deh rame banget. tempatnya lumayan luas, soal baksonya sendiri wuih top ! baksonya enak ! Kemaren saya pesan Mie Yamin sedang BPTS (Bakso, Pangsit, Tahu, Siomay).. Mari kita bahas.. Kuah baksonya enak, Mie yaminnya enak, baksonya enak banget, siomaynya enak, Pangsitnya uenaaak banget isiannya murni ayam tanpa campuran tepung sagu kulitnya tipis lembut membelai lidah dan kerongkongan, tahunya yaa..lumayanlah sama kaya rasa tahu pada umumnya. Untuk porsinya harap hati2..untuk yang perutnya mini seperti saya cukup pesan setengah porsi saja (setengah porsi yamin sedang BPTS saya dihadapkan oleh 2 mangkok) nah untuk perutnya type melar silahkan pesan 1 porsi atau lebih hehehe..

Setelah dari bakso Akung kita mapir ke rumah teh Nita di daerah pasir impun, setelah mandi dan sholat lanjut kita balik lagi ke Bekasi..



 Dress code biru ;)