Selasa, 18 September 2012

Setelah Melalui Proses Panjang Akhirnyaa..

Pengalaman hidup orang beda-beda begitu juga dengan saya..

Sejak tanggal 16 Agustus 2012 saya memutuskan untuk berjilbab (lagi).. lho kok lagi ? iya.. Jadi gini, dulu waktu masih kuliah saya juga menggunakan jilbab tapi hanya untuk kuliah aja dan gaya berjilbabnyapun juga awur-awuran.. baju setengah lengan, jilbab cuma dililit kebelakang yang kadang-kadang bagian leher masih kelihatan, wis pokoknya menganut style sa' karepe. Makanya sampe sekarang saya ga mau nge judge orang-orang yang dulunya berjilbab kok sekarang malah buka-bukaan, ini seperti saya ngaca ke saya sendiri meskipun saya tak sebrutal orang lain buka jilbab lantas buka-bukaan semuanya, saya masih sadar dan masih memegang teguh sopan santun berpakaian. Jalan hidup orang kan beda-beda yah. Nah..begitu keluar dari bangku kuliah saya sudah tidak berjilbab lagi kemudian merantaulah saya ke Bekasi dan diterima di suatu perusahaan asing tempat saya bekerja sampai sekarang ini.

Dari pendahulunya di tempat ini belom ada yang menggunakan jilbab, begitu ada satu orang teman memutuskan untuk berjilbab reaksi bos memang tidak mengenakkan, ya yang disuruh bukalah.. yang dibilangin kalo tau kaya gini saya ga bakal nerima kamu lah.. yang yaaah pokoknya disindir-sindir terus dan didiskriminasi untungnya kualitas pekerjaan teman saya bagus jadi yah bisa dibilang "wis kadung". Dulu pernah,  waktu seleksi penerimaan staff baru ada yang kualitas dan pengalamnnya bagus tapi karena berjilbab si bos menolak.

Suatu ketika ada keinginan terbesar untuk menggunakan jilbab lagi tapi melihat kondisi perusahaan dan bos yang tidak memungkinkan serta perasaan takut dikeluarkan dari perusahaan sedangkan saya masih punya tanggungan mencukupi kebutuhan satu keluarga membuat saya maju mundur  hingga akhirnya staff lama yang dulu pernah berhenti masuk lagi dan sekarang dia juga berjilbab setelah melaksanakan ibadah haji, lagi-lagi si bos mulai sindir-sindiran meski tak separah teman yang pertama karena si bos beranggapan teman saya berjilbab karena sudah pernah naik haji dan sudah menikah.

Pada suatu kesempatan di sebuah restaurant mewah di jakarta ketika acara makan malam bersama staff dan para petinggi perusahaan (tsaaah...pemilik kali ya ?!) lagi-lagi si bos mempertanyakan soal jilbab, kebetulan saya duduk disampingnya dan saya katakan "seharusnya dalam ajaran agama kami seorang muslimah wajib mengenakan jilbab tidak harus ke tanah suci/Makkah dulu baru berjilbab dan tidak karena sudah menikah baru bisa berjilbab.." beliau manggut-manggut dan bilang "ooo berarti yang mengenakan jilbab dan tidak mengenakan jilbab itu tergantung personalnya ya ? ntah saya lupa jawaban saya waktu itu.

Pertengahan tahun ini (2012) ada salah satu staff baru lagi yang diterima bekerja disini dan dia juga berjilbab, reaksi bos ? biasa aja tak se diskriminatif yang dulu-dulu jadilah keinginan saya makin kuat untuk berjilbab. Saya minta terus bimbingan Allah untuk dikuatkan hati, dilancarkan dan dimudahkan semuanya sampai akhirnya setelah minta izin suami dan orang tua saya berjilbab apapun keputusan bos nantinya saya ikhlas meskipun itu keputusan terburukpun saya ikhlas dan mantap pada keputusan saya.

Hari pertama masuk kerja setelah libur panjang lebaran Alhamdulillah lancar.. bos cowok no comment. Tinggal nunggu reaksi bos cewek yang datang 2 minggu kemudian. Begitu beliau masuk melihat saya di depan komputer beliau hanya berkata "you too ?" saya balas dengan senyuman selanjutnya hari ini ketika ada kesempatan berdua di ruangannya beliau bertanya "what is the reason ?" saya jawab "tak ada alasan apa2 (padahal awalnya saya mau bilang bahwa saya habis umroh ketika libur lebaran kemaren hihihi...maksudnya biar dia ga banyak omong ) ini semua saya lakukan karena kewajiban pada agama saya" dia ngangguk dan masih nanya lagi, meskipun ga pergi haji emang bisa pake jilbab ? saya ngangguk aja, kalo udah berjilbab ga boleh lepas-lepas lagi ? saya bilang tidak boleh !! akhirnya beliau bilang " it doesn't matter.. eventhough I like your natural without using jiibab but yaaah it's oke for me.." Alhamdulillaaaaah... ini mimpi saya berjilbab tanpa ada diskriminasi dari siapapun tanpa sindiran dari siapapun.

Apa yang menguatkan saya ?

1. Mulai menyadari kewajiban seorang muslimah yaitu berjilbab 
2. Teringat pernyataan seorang teman yang intinya setelah saya menyatakan alasan menangguhkan keputusan berjilbab dia bilang "saya takut ajal keburu menjemput sebelum saya menggunakan jilbab" *kecup emaknya MJ* beneran isi sms itu selalu terbayang
3. Terngiang-ngiang suatu kalimat "pake jilbab kan panas.. tapi api neraka kan lebih panas.."
4. Mulai sadar ternyata saya adalah tanggung jawab suami, saudara laki-laki dan bapak saya kelak di akhirat.. "merekalah yang kelak dimintai pertanggung jawaban jika saya belum berjilbab" 
5. Mulai mendalami kewajiban istri untuk memelihara dan menjaga "perhiasan" suaminya 
6. Semakin saya melihat orang berpakaian memamerkan setiap  lekuk tubuhnya semakin kuat keinginan saya untuk menutup diri (berjilbab)
7. Saya menyadari bahwa dulu saya salah beranggapan biarlah hati dulu yang ditutupi baru berjilbab.. ternyata saya salah besar.. pakai jilbab dulu baru hati mengikuti.

Reaksi orang orang sekitar ketika mengetahui saya sudah berjilbab.. ada yang senang ada juga yaaaang.. ntah apa namanya kadang saya dibilang "bu haji datang nih..*saya aminkan*" ada juga yang kaget " perasaan waktu itu ga berjilbab kan ? kesambet apaan kok sekarang malah berjilbab ?" ada juga yang bilang "hadeeeh ngambil cucian depan rumah aja kok make jilbab.." heheeee..

Keputusan saya sudah kuat.. saya bersyukur diberikan jalan hidup seperti ini setidaknya pengalaman masa lalu adalah pelajaran yang terbaik yang Insyaalah menguatkan dan menjadikan saya manusia yang baik. Saya tidak menyesal karena baru memantapkan hati berjilbab kalo selama perjalanan ini dianggap hidayah..Alhamdulillah.

Saya memutuskan berjilbab bukan hanya untuk ke kondangan, ke kantor atau arisan, bukan juga karena fashion ikut-ikutan jadi tren mode belakangan ini tapi ini benar-benar dari hati. Meskipun papa kadang masih belom terbiasa masih suka teledor buka pintu rumah selebar-lebarnya sedangkan saya belom menggunakan penutup kepala hehehe..

Semoga kedepannya saya bisa menjalankan kewajiban ini dengan sebaik-baiknya, sekarang masih berusaha untuk menjadi yang sebaik-baiknya. Semoga hati dan perilaku bisa mengikuti apa yang sudah saya kenakan. Meskipun saat ini belum kaffah saya berjanji untuk tetap istiqomah... amin :)

Maaf share disini bukan bermaksud apa, cuma ingin meluapkan kebahagiaan saya aja :D

2 komentar:

  1. Assalamu'alaikum nak Nely. Oh ternyata sitenya yang ini ya, lha saya cari sampe mumet nggak ketemu-ketemu, dan ada id yang namanya mirip jeng tapi saya bingung siapa dia.

    Okay deh, saya follow back ya, terima kasih atas kisahnya yang menyenangkan. Semoga sekarang tetap istiqomah. Salam untuk ananda Adam.

    BalasHapus
  2. @ibu Julie : Waalaikumsalam ibu...iya saya pindah kesini, maaf belom bisa berkunjung balik..terima kasih ibu sudah mampir..:)

    @Lidya : amiin.. makasih maliiih :D

    BalasHapus