Rabu, 12 September 2012

Jajanan Masa Kecil Dulu

Mudik lebaran kemaren seperti biasa saya ingin bernostalgia dengan jajanan masa kecil dulu. Namanya juga tinggal di kampung jajanan masa kecil dulu ga macem-macem. Apalagi jajanan jaman sekolah SD semua terasa enak, dengan uang saku 100 rupiah saya sudah bisa jajan rujak bubur atau bubur campur, jeruk siam, buteng (sejenis keong laut) dan rumput laut yang ditaburi serbuk jagung asin atau jajanan pasar lainnya yang biasanya si penjual sudah berderet di belakang tembok sekolah. Di kampung istilah "jajan" ga selalu identik dengan kue tapi bisa juga diartikan membeli. Jadi jangan bingung ya kalo saya bilang jajan tapi ternyata isi jajanannya cuma jeruk dsb.

Pulang kemaren masih libur sekolah jadi saya tidak bisa menuruti hasrat bernostalgia dengan jajanan masa kecil dulu.. hanya sebagian jajanan yang bisa saya temui dan itupun dapetnya setelah blusukan ke pasar tradisional. Bahagianya saya ketika ikut ibu ke pasar masih ada penjual buteng disana.. tentu saja harga sudah sangat jauh berbeda.. Terakhir untuk satu mangkok kecil (kira2 seukuran tutup galon) buteng saya cukup mengeluarkan 100 perak itupun saya bisa jajan 3 sampai 5 mangkok kecil *hehehe* dan kemaren waktu saya tanya berapa harga untuk satu takarnya ternyata bikin kaget juga Rp. 3,500 untuk satu takar kecil itu, jadilah saya cuma beli 3 takar saja karena ukurannya juga sangat kecil, tapi ga papalah masih bisa nemu jajanan ini sudah seperti surga buat saya. Ini penampakan si keong laut alias buteng..


Yang paling enak yang kulitnya berwarna putih bersih, daging dalemnya kuning kenyal dan gurih. Penasaran cara makannya ? hehehe.. gini.. biasanya sama penjualnya sudah dikasih satu buah duri dari pohon apa ya ? *lupa* pokoknya durinya cukup tajem lah. Nah duri ini yang dipake buat nyongkel isi keong laut ini, isi keong laut yang sudah tertusuk di ujung duri langsung deh masuk mulut... Biasanya penjual buteng ini menjual makanan hasil laut lainnya seperti rumput laut segar yang sudah dicuci bersih dan ditaburi serbuk jagung, rumput lautnya juga beda seperti rumput laut yang biasanya sering kita temui, warnanya hijau bentuknya seperti beras tp agak panjang dan rasanya renyah sekali, sayang kemaren ga nemu makanan ini, trus ada juga rajungan kecil dan agar-agar dari rumput laut asli yang diolah selama beberapa jam sampai rumput laut lunak dengan aroma gula merah, rasanya enaaaak banget. 

Nah jajanan masa kecil lainnya bubur campur, bubur ini dari dulu sampe sekarang rasanya tetep bikin nagih. Kenapa dinamakan bubur campur ? karena bubur ini disajikan/ dicampur dengan bubur-bubur yang lain seperti bubur sumsum, bubur sagu mutiara, bubur ketan hitam dan bubur grendul (mirip bubur biji salak tapi bahan utamanya tepung ketan dan kelapa) setelah itu baru diguyur dengan saus santan kental yang rasanya gurih.  Karena kemaren selalu kehabisan bubur campur langganan di pasar jadi deh minta dibikinin ibu bubur campur ini.


Hasil blusukan di pasar juga dapet Jeruk Siam yang rasanya manis dan segar. Dulu jeruk ini jadi jajanan favorit saat jam istirahat sekolah :D


Senengnya masih bisa menikmati beberapa jajanan ini meskipun sebagian sudah sangat jarang ditemui.

****************
Copyright :: All Rights Reserved
Registered :: 2012-09-13 14:54:38 UTC
Title :: Jajanan Masa Kecil Dulu
Category :: Blog

1 komentar: