Jumat, 28 September 2012

Cita Cita Adam

Seminggu yang lalu di sekolahan Adam diadakan test IQ, ntah bentuknya seperti apa tp sepertinya lebih ke test psikologi untuk mengetahui minat belajar anak. Waktu nyampe rumah ditanya testnya kaya apa Adam jawab cuma disuruh bikin bulat, segitiga, kotak sama tanda panah trus bapaknya nanya-nanya, ditanya bapaknya emang nanya apa dia diem aja. Kata mama Adam dipanggil pertama kali di ruangan dan dia berani , bisa jawab semua pertanyaan.. kata mama yang berhasil ngintip dari jendela kepala yayasan.

Semalem menjelang tidur bunda tanya kegiatan di sekolah hari ini ngapain aja, mulai deh seru dia cerita di sekolah mewarnai orang-orangan kaosnya ijo celananya item trus dia cerita juga di sekolah ada ibu-ibu demo masak sama jualan panci *lol* terus merembet ke cerita dia bantuin mama masukin botol-botol air ke dalem kulkas,  bunda bilang waaah anak bunda hebat.. pinter.. Adam jawab lagi "iya dong aku kan anak Jempol.." hehehehe.. "iya pinter ih anak bunda, kalo bunda boleh tau emang kalo udah besar nanti Adam mau jadi apa.." Adam langsung lantang jawab "Aku mau jadi polisi..!! biar ga ada penjahat sama musuh.. waktu itu kan bapaknya nanyain bunda.. ntar mo jadi apa trus aku jawab aja mo jadi polisi trus bapaknya nanya lagi kenapa mo jadi polisi ? aku jawab biar ga ada penjahat sama musuh..trus bapak itu ngajakin aku toss.." aslih bunda kaget dengernya.. bunda ga pernah maksain ntar dia mo jadi apa.. ntah dari mana dia tahu profesi polisi buat ngelawan penjahat dan musuh. 

Rupaya udah ada peningkatan cita-cita yang semula jadi patung trus jadi polisi hihihi.. bunda bilang sama adam sambil elus-elus kepalanya "apapun cita-cita Adam bunda dukung asal itu baik buat Adam, buat semua orang dan Halal di mata Allah..makanya adam banyak latihan, rajin belajar biar pinter ya nak.." yang dielus kepalanya ga adam jawaban, pas nengok mukanya..Zzzz...zzz...Adam udah ngorok ^^

Selasa, 25 September 2012

Congratulation

Bukan dalam rangka perayaan apa-apa sih... 

Semalem acara ultah bos di salah satu restaurant Jepang dekat kawasan industri MM2100. Para cewek termasuk si bos duduk dalam satu meja.. kemudian beliau ngomong-ngomong lagi soal jilbab. Beliau bilang dulu ga ada yang pake jilbab tetapi sekarang almost all wearing hijab..dan sepertinya si bos penasaran banget kalo orang pake jilbab itu bisa dibuka ga sih ? kalo sama suaminya gimana ? kenapa ga boleh dibuka ? why ? *sama kaya pertanyaan si bos pas waktu itu* Akhirnya seorang temen ngejelasin kalo di dalam rumah ya buka jilbab, sama suami, anak, orang tua, saudara laki-laki dan teman perempuan ya ga papa, ..dan nampaknya si bos ngerti kata dia sih oo jadi cuma family aja ya ? kita he'eh in aja abisnya mo dijelasin soal muhrim kan susah juga ya.

Dan sepertinya si bos emang mulai nerima.. dia bilang nanti semua bisa2 pakai jilbab ya.. dan waktu makanan datang si bos nyumpitin onigiri sushi ke piring saya dan dia bilang congratulation for your new dressing, congratulation..!! woooow tumben2an beliau bilang gitu trus dia bilang juga orang kalo udah pake jilbab semua wajahnya totally different specially Nely (me) *cieeee... and I think paling cantiknya nomer satu disini ya Nely *uhuk.. keselek wasabi* hehehe tapi percayalah bos puluhan kali sampeyan ngalem tak sebanding dengan pujian suami saya yang sampe saat ini belom pernah satu kalipun muji istrinya hahaha *jitak papa* :P

Yah.. Alhamdulillah bos udah bisa nerima dengan lapang dada.. hati ini rasanya jauh lebih tenang, kemaren2 sih juga tenang tapi kan masih was-was ntar kalo kumat senewennya diungkit lagi

Senin, 24 September 2012

Jadah - Tedak Siten

Yuhuuu... Indonesian Food Blogger udah 1 tahun lhooo.. *tiup terompet* Moga diusia ini IDFB makin berjaya, makin rame dan pastinya sukses dalam segala hal. Nah di Usia yang pertama ini IDFB ngadain  challenge IDFB Chapter 6 yang kali ini temanya "Indonesian festive Rice"... hhmmmm setelah ngubek-ngubek olahan beras yang biasanya digunakan dalam perayaan sesuatu akhirnya terpilihlah "Jadah" atau orang mengenalnya dengan sebutan Jenang atau Ketan Uli atau di tempat saya (madura) orang-orang menyebutnya tettel. Biasanya Jadah ini digunakan dalam perayaan Tedak Siten. Ritual ini pada umumnya dikenal di kalangan masyarakat Jawa.


Tedak Siten sendiri berasal dari kata Tedak yang berarti menapakkan kaki atau langkah, dan Siten yang berasal dari kata siti berarti tanah. Maka, Tedak Siten adalah turun (ke) tanah atau mudhun lemah. Lengkapnya, tradisi ini diperuntyukkan bagi bayi berusai 7 lapan atau 7 x 35 hari (245 hari). Jumlah selapan adalah 35 hari menurut perhitungan Jawa berdasarkan hari pasaran, yaitu Kliwon, Legi, Pahing, Pon, dan Wage. Pada usia 245 hari, si anak mulai menapakkan kakinya pertama kali di tanah, untuk belajar duduk dan belajar berjalan. Ritual ini menggambarkan kesiapan seorang anak (bayi) untuk menghadapi kehidupannya.

Tedak Siten juga sebagai bentuk pengharapan orang tua terhadap buah hatinya agar si anak kelak siap dan sukses menapaki kehidupan yang penuh dengan rintangan dan hambatan dengan bimbingan orang tuanya. Ritual ini sekaligus sebagai wujud penghormatan terhadap siti (bumi) yang memberi banyak hal dalam kehidupan manusia.

Pada zaman dulu, masih banyak masyarakat Jawa yang melakukan ritual ini untuk anaknya. Sejumlah perlengkapan untuk ritual ini adalah Jadah (tetel) tujuh warna, jadah merupakan makanan yang terbuat dari beras ketan yang dicampur dengan parutan kelapa muda dengan ditambahi garam agar rasanya gurih, warna jadah 7 rupa itu yaitu warna merah, putih, hitam, kuning, biru, jingga dan ungu. Makna yang terkandung dalam jadah ini merupakan simbol kehidupan yang akan dilalui oleh si anak, mulai dia menapakkan kakinya pertama kali di bumi ini sampai dia dewasa, sedangkan warna-warna tersebut merupakan gambaran dalam kehidupan si anak akan menghapai banyak pilihan dan rintangan yang harus dilaluinya. Jadah 7 warna disusun mulai dari warna yang gelap ke terang, hal ini menggambarkan bahwa masalah yang dihadapi si anak mulai dari yang berat sampai yang ringan, maksudnya seberat apapun masalahnya pasti ada titik terangnya yang disitu terdapat penyelesaiannya. Sebenernya ritual Tedak Siten ini panjang, tapi disini saya ambil bagian-bagian tertentu saja ya..


Resep :
- 1 liter beras ketan cuci bersih dan rendam semalaman
- 1 butir kelapa sedang - diparut (maksudnya sedang tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda)
- 1/2 sdt garam
- Daun pandan

Cara Membuat :
1. Kukus beras ketan dan daun pandan yang sudah dicuci bersih sampai matang kemudian angkat.
2. Taburi ketan yang sudah matang dengan parutan kelapa dan garam kemudian kukus kembali sampai benar-benar matang.
3. Buang daun pandan, taruh ketan dalam wadah kemudian ditumbuk hingga liat
4. Ratakan ketan yang sudah ditumbuh dalam wadah sesuai keinginan

Waktu bikin Jadah ini saya bikin warna putihnya dulu kemudian untuk kelengkapan warna yang lain saya bagi dalam bulatan kecil dan diberi pewarna makanan pada bagian atasnya. Maunya jadah warna warni saya taruh dalam wadah juga tapi apa daya wadahnya ga cukup jadi biar adil dan merata digelar aja diatas kayu. Untuk Jadah yang berwarna hitam saya menggunakan ketan hitam, perlakuan dan resepnya sama seperti membuat Jadah dari beras ketan putih cuma ukurannya saya kurangi beberapa bagian tapi ntah kenapa setelah ditumbuk hasilnya lembek jadi tidak bisa dibentuk bulatan seperti warna yang lain hehehe..


Jadah kalo dirumah biasanya disajikan dalam bentuk potongan seperti diatas, bisa juga setelah dipotong terus digoreng disajikan bersama teh manis hmmm.. nikmat .

Selamat Ulang Tahun IDFB...!!



Selasa, 18 September 2012

Setelah Melalui Proses Panjang Akhirnyaa..

Pengalaman hidup orang beda-beda begitu juga dengan saya..

Sejak tanggal 16 Agustus 2012 saya memutuskan untuk berjilbab (lagi).. lho kok lagi ? iya.. Jadi gini, dulu waktu masih kuliah saya juga menggunakan jilbab tapi hanya untuk kuliah aja dan gaya berjilbabnyapun juga awur-awuran.. baju setengah lengan, jilbab cuma dililit kebelakang yang kadang-kadang bagian leher masih kelihatan, wis pokoknya menganut style sa' karepe. Makanya sampe sekarang saya ga mau nge judge orang-orang yang dulunya berjilbab kok sekarang malah buka-bukaan, ini seperti saya ngaca ke saya sendiri meskipun saya tak sebrutal orang lain buka jilbab lantas buka-bukaan semuanya, saya masih sadar dan masih memegang teguh sopan santun berpakaian. Jalan hidup orang kan beda-beda yah. Nah..begitu keluar dari bangku kuliah saya sudah tidak berjilbab lagi kemudian merantaulah saya ke Bekasi dan diterima di suatu perusahaan asing tempat saya bekerja sampai sekarang ini.

Dari pendahulunya di tempat ini belom ada yang menggunakan jilbab, begitu ada satu orang teman memutuskan untuk berjilbab reaksi bos memang tidak mengenakkan, ya yang disuruh bukalah.. yang dibilangin kalo tau kaya gini saya ga bakal nerima kamu lah.. yang yaaah pokoknya disindir-sindir terus dan didiskriminasi untungnya kualitas pekerjaan teman saya bagus jadi yah bisa dibilang "wis kadung". Dulu pernah,  waktu seleksi penerimaan staff baru ada yang kualitas dan pengalamnnya bagus tapi karena berjilbab si bos menolak.

Suatu ketika ada keinginan terbesar untuk menggunakan jilbab lagi tapi melihat kondisi perusahaan dan bos yang tidak memungkinkan serta perasaan takut dikeluarkan dari perusahaan sedangkan saya masih punya tanggungan mencukupi kebutuhan satu keluarga membuat saya maju mundur  hingga akhirnya staff lama yang dulu pernah berhenti masuk lagi dan sekarang dia juga berjilbab setelah melaksanakan ibadah haji, lagi-lagi si bos mulai sindir-sindiran meski tak separah teman yang pertama karena si bos beranggapan teman saya berjilbab karena sudah pernah naik haji dan sudah menikah.

Pada suatu kesempatan di sebuah restaurant mewah di jakarta ketika acara makan malam bersama staff dan para petinggi perusahaan (tsaaah...pemilik kali ya ?!) lagi-lagi si bos mempertanyakan soal jilbab, kebetulan saya duduk disampingnya dan saya katakan "seharusnya dalam ajaran agama kami seorang muslimah wajib mengenakan jilbab tidak harus ke tanah suci/Makkah dulu baru berjilbab dan tidak karena sudah menikah baru bisa berjilbab.." beliau manggut-manggut dan bilang "ooo berarti yang mengenakan jilbab dan tidak mengenakan jilbab itu tergantung personalnya ya ? ntah saya lupa jawaban saya waktu itu.

Pertengahan tahun ini (2012) ada salah satu staff baru lagi yang diterima bekerja disini dan dia juga berjilbab, reaksi bos ? biasa aja tak se diskriminatif yang dulu-dulu jadilah keinginan saya makin kuat untuk berjilbab. Saya minta terus bimbingan Allah untuk dikuatkan hati, dilancarkan dan dimudahkan semuanya sampai akhirnya setelah minta izin suami dan orang tua saya berjilbab apapun keputusan bos nantinya saya ikhlas meskipun itu keputusan terburukpun saya ikhlas dan mantap pada keputusan saya.

Hari pertama masuk kerja setelah libur panjang lebaran Alhamdulillah lancar.. bos cowok no comment. Tinggal nunggu reaksi bos cewek yang datang 2 minggu kemudian. Begitu beliau masuk melihat saya di depan komputer beliau hanya berkata "you too ?" saya balas dengan senyuman selanjutnya hari ini ketika ada kesempatan berdua di ruangannya beliau bertanya "what is the reason ?" saya jawab "tak ada alasan apa2 (padahal awalnya saya mau bilang bahwa saya habis umroh ketika libur lebaran kemaren hihihi...maksudnya biar dia ga banyak omong ) ini semua saya lakukan karena kewajiban pada agama saya" dia ngangguk dan masih nanya lagi, meskipun ga pergi haji emang bisa pake jilbab ? saya ngangguk aja, kalo udah berjilbab ga boleh lepas-lepas lagi ? saya bilang tidak boleh !! akhirnya beliau bilang " it doesn't matter.. eventhough I like your natural without using jiibab but yaaah it's oke for me.." Alhamdulillaaaaah... ini mimpi saya berjilbab tanpa ada diskriminasi dari siapapun tanpa sindiran dari siapapun.

Apa yang menguatkan saya ?

1. Mulai menyadari kewajiban seorang muslimah yaitu berjilbab 
2. Teringat pernyataan seorang teman yang intinya setelah saya menyatakan alasan menangguhkan keputusan berjilbab dia bilang "saya takut ajal keburu menjemput sebelum saya menggunakan jilbab" *kecup emaknya MJ* beneran isi sms itu selalu terbayang
3. Terngiang-ngiang suatu kalimat "pake jilbab kan panas.. tapi api neraka kan lebih panas.."
4. Mulai sadar ternyata saya adalah tanggung jawab suami, saudara laki-laki dan bapak saya kelak di akhirat.. "merekalah yang kelak dimintai pertanggung jawaban jika saya belum berjilbab" 
5. Mulai mendalami kewajiban istri untuk memelihara dan menjaga "perhiasan" suaminya 
6. Semakin saya melihat orang berpakaian memamerkan setiap  lekuk tubuhnya semakin kuat keinginan saya untuk menutup diri (berjilbab)
7. Saya menyadari bahwa dulu saya salah beranggapan biarlah hati dulu yang ditutupi baru berjilbab.. ternyata saya salah besar.. pakai jilbab dulu baru hati mengikuti.

Reaksi orang orang sekitar ketika mengetahui saya sudah berjilbab.. ada yang senang ada juga yaaaang.. ntah apa namanya kadang saya dibilang "bu haji datang nih..*saya aminkan*" ada juga yang kaget " perasaan waktu itu ga berjilbab kan ? kesambet apaan kok sekarang malah berjilbab ?" ada juga yang bilang "hadeeeh ngambil cucian depan rumah aja kok make jilbab.." heheeee..

Keputusan saya sudah kuat.. saya bersyukur diberikan jalan hidup seperti ini setidaknya pengalaman masa lalu adalah pelajaran yang terbaik yang Insyaalah menguatkan dan menjadikan saya manusia yang baik. Saya tidak menyesal karena baru memantapkan hati berjilbab kalo selama perjalanan ini dianggap hidayah..Alhamdulillah.

Saya memutuskan berjilbab bukan hanya untuk ke kondangan, ke kantor atau arisan, bukan juga karena fashion ikut-ikutan jadi tren mode belakangan ini tapi ini benar-benar dari hati. Meskipun papa kadang masih belom terbiasa masih suka teledor buka pintu rumah selebar-lebarnya sedangkan saya belom menggunakan penutup kepala hehehe..

Semoga kedepannya saya bisa menjalankan kewajiban ini dengan sebaik-baiknya, sekarang masih berusaha untuk menjadi yang sebaik-baiknya. Semoga hati dan perilaku bisa mengikuti apa yang sudah saya kenakan. Meskipun saat ini belum kaffah saya berjanji untuk tetap istiqomah... amin :)

Maaf share disini bukan bermaksud apa, cuma ingin meluapkan kebahagiaan saya aja :D

Adam Anak TK

Lupa ga dimasukin kesini.. Adam sekarang udah jadi anak TK A, bunda daftarin di TK Tambun Indah yang lokasinya depan komplek perumahan biar mama tetep bisa ngawasin. Selama ini sih semuanya berjalan lancar, bangun ga susah, mandi juga lumayan lah ga susah-susah banget.

Awal-awal sekolah mungkin karena masih "kaget" jadi Adam keliatan banyak melongonya, gurunya nerangin dia malah mandangin temen-temennya satu persatu hehehe.. Selanjutnya ealaaah malah dapet report dari bu guru kalo Adam di kelas ngobrol mulu jadi dia serba ketinggalan ngerjain pelajaran mewarnainya, nulis angka dll, karena sibuk ngobrol ma temen sebangkunya. PR buat saya sebagai orang tuanya yang bertanggung jawab atas pengasuhan anak di rumah.. jadi saya kasih tau baik- baik Alhamdulillah dia ngerti, di sekolah sama bu guru Adam di pindah tempat duduknya soalnya kata bu guru Adam suka ngobrol karena ketularan temennya dan Alhamdulillah lagi udah ga suka ngobrol lagi.

Kegiatan bunda di rumah juga nambah sejak Adam sekolah, kalo dulu ga begitu rajin bikin sarapan dan bekel sekarang jadwalnya padet. Pulang kerja bersih2 rumah, masak, nyuci seragamnya adam karena ada 2 seragam yang dipake 2 kali dalam seminggu, nyiapin bahan dan bumbu-bumbu buat bekel esok harinya baru deh bisa tidur. Paginya setelah sholat shubuh langsung masak nyaipin bekel buat Adam dan papa. Begituuu terus tiap hari.

Ini dia anak TK bunda..

 Adam dan seragam olahraga untuk hari rabu dan sabtu

hiyaaaaah ngupiill !!
 Popeye ga matching.. Seragam angkatan laut untuk hari senin dan jumat, sepatu merah pilihan sendiri, tas ungunya tas dari sekolahan

Senin, 17 September 2012

Seng Geseng (Sarden Madura)

Satu lagi menu khas Madura, mungkin terdengar aneh tapi ya begitulah namanya. Biasanya menu ini disajikan bersama nasi jagung, sayur bening bayam dan sambal mangga. Kemaren kebetulan ada orang jual teri nasi di pasar rasanya seperti dapet hata karun, biasanya jarang-jarang lho makanya langsung samber.

Nyampe rumah langsung diolah.. resepnya gampang..



Seng Geseng (Sarden Madura)
Bahan :
- 1/4Kg Teri Nasi (bisa diganti ikan tongkol atau cuek pindang)
- 1 siung bawang putih
- 2 siung Bawang Merah
- 1 bh Cabe Merah
- Cabe rawit sesuai selera
- 1/2 Terasi (dari 1 sachet terasi merk A*C)
- sedikit Asam jawa
- Irisan Tomat (lebih mantap lagi tomat madura atau ranti)
- 1 ikat  Daun Bawang - potong kurleb 2cm
- 2sdm Minyak Goreng
- Garam secukupnya
- Gula secukupnya

Cara Membuat :
1. Alasi wajan dengan daun pisang, tata ikan teri/tongkol/cuek pindang diatas wajan (kalo ibu makenya piring seng jaman dulu) bisa ditambahkan potongan tahu dan tempe, sisihkan
2. Haluskan bawang putih, bawang merah, cabe, asam, dan terasi kemudian tuang diatas tatanan ikan, tuangkan air secukupnya, taburi dengan sedikit garam dan gula, beri irisan tomat dan daun kemangi diatasnya (jangan diaduk) masak dengan api kecil hingga air 1/2nya baru masukkan minyak goreng diatasnya, didihkan lagi sebentar hingga air hampir sat/habis. Matikan api dan sajikan.

* Kalau di madura daun bawang mirip bawang batak/Lokio tp aromanya lebih tajam, karena kemaren ga ada jadi saya ganti daun kemangi.


yang belom tau penampakan tomat madura atau biasa disebut Ranti kaya gini (mungkin tempat lain juga ada sih tapi jarang nemuinnya)

Copyright :: All Rights Reserved
Registered :: 2012-09-17 14:49:23 UTC
Title :: Seng Geseng (Sarden Madura)
Category :: Blog

Tumis Bunga Bawang Tahu Kuning

Berawal dari rasa penasaran ketika lewat depan tukang sayur, ini enaknya dimasak apa ya ? rasanya gimana ya ? bau bawang ngga ya ? akhirnya memberanikan diri beli seiket bunga bawang. Nyampe dirumah juga ragu kebayang rasa bawang yang ditumis akhirnya ketika bikin bekel buat papa yang menunya tumis kacang panjang dan tauge saya beri sedikit potongan bunga bawang, ternyata setelah saya cicipi bunga bawangnya ga berasa apa2 (maksudnya ga berasa bawang yang kuat) cuma krenyes-krenyes enak mirip tumisan genjer.


Besoknya karena mentok buat bekel papa sementara bahan di kulkas cuma tersedia tahu kuning dan bunga bawang jadi saya tumis aja sekalian. Bumbunya ya bumbu tumis biasa, bawang merah, bawang putih, irisan cabe, sedikit lengkuas, sedikit saus tiram, garam dan sedikit irisan gura merah. Rasanyaaa tetep enak..:D



Copyright :: All Rights Reserved
Registered :: 2012-09-17 14:49:23 UTC
Title :: Tumis Bunga Bawang Tahu Kuning
Category :: Blog

Kamis, 13 September 2012

Mudik Lebaran 2012

Mudik Lebaran kemaren giliran ke Cilacap dulu baru ke rumah eyang, ceritanya lintas provinsi dari jawa barat - jawa tengah - jawa timur balik lagi ke jawa barat hehe.. Seperti biasa dan seperti tahun-tahun sebelumnya kita mudik naik Kereta Api, Alhamdulillah kali ini ga susah dapet tiketnya soalnya sudah dipesen 3 bulan sebelumnya ga kaya tahun kemaren 1 bulan sebelumnya, jadi karena udah jauh-jauh hari nelpon ke operatornya juga ga ngantri.



Rumah mbah lagi dingiiin banget tapi anehnya adam malah rajin mandi padahal bundanya aja mandi cuma siang aja.. pagi ga berani sore apalagi hehehehe.. Meski dia ga punya temen tapi dia ga mati ide nyari mainan yang asyik kaya gini..
cita-cita jadi spiderman kesampaian ya nak..:D


Nyampe rumah Eyang isinya jalan-jalan teruus.. ke Surabaya, ke Bangkalan, Sumenep, Sidoarjo..pokoknya muter-muter aja.

 numpang makan nasi bebek sinjay di warung rujak cingur pinggiran Suramadu :)

 Indri, Bunda & Mama

 Eyang & Mama

 Sekeluarga

di Tunjungan Plaza Surabaya ada Spongebob Show.. 

Asta Tinggi, Sumenep


 Adam naik Kereta Kencana tak berkuda di Museum Sumenep

 with Eyang Kakung & om Hendy




 Keraton Sumenep

Sekelumit kuliner mudik kemaren bisa dilihat disini dan disini ya...;)

Pindahan

Assalamualaikum...

Duuh akhirnya punya tempat baru lagi setelah kena gusur disebelah. Rela ga rela emang harus rela, yaaah mo gimana lagi meskipun "rumah" itu penuh kenangan mau ga mau kita mesti pindahan.


Sengaja postingan di rumah sebelumnya belom diangkut kesini soalnya banyak banget jeh, ada artikel-artikel yang sengaja disimpen disana biar gampang nyarinya, ada buanyaaak cerita-cerita Adam dari masih keciiil, cerita-cerita kehidupan kita *duuuh udahan ah jadi nyesek kalo inget rumah sebelumnya*. Belom lagi kita bisa kenal banyak orang, kenal sama banyak temen yang akhirnya jadi sahabat dan sekarang malah seperti keluarga kita sendiri ya dari rumah sebelah itu. Tapi meskipun semua pada pindah rumah, Insyaalah silaturahmi masih, harus dan kudu terus terjalin.. kan masih banyak fasilitas yang bisa kita gunakan untuk "keep contact" ya ngga' ?

Semoga di rumah baru ini bisa "betah" dan lebih rajin ngisi perabotan, ngisi cerita-cerita dan ga males posting lagi hehehe... Soal dapur Insyaallah tetep ngebul ya meski kadang muncul sebulan sekali tergantung mood nyonya rumah yang penting nongol toh ? :P

Okee... met baca-baca yaa...jangan bosen main kesini..

Buat kenang-kenangan..:(



Rabu, 12 September 2012

Jajanan Masa Kecil Dulu

Mudik lebaran kemaren seperti biasa saya ingin bernostalgia dengan jajanan masa kecil dulu. Namanya juga tinggal di kampung jajanan masa kecil dulu ga macem-macem. Apalagi jajanan jaman sekolah SD semua terasa enak, dengan uang saku 100 rupiah saya sudah bisa jajan rujak bubur atau bubur campur, jeruk siam, buteng (sejenis keong laut) dan rumput laut yang ditaburi serbuk jagung asin atau jajanan pasar lainnya yang biasanya si penjual sudah berderet di belakang tembok sekolah. Di kampung istilah "jajan" ga selalu identik dengan kue tapi bisa juga diartikan membeli. Jadi jangan bingung ya kalo saya bilang jajan tapi ternyata isi jajanannya cuma jeruk dsb.

Pulang kemaren masih libur sekolah jadi saya tidak bisa menuruti hasrat bernostalgia dengan jajanan masa kecil dulu.. hanya sebagian jajanan yang bisa saya temui dan itupun dapetnya setelah blusukan ke pasar tradisional. Bahagianya saya ketika ikut ibu ke pasar masih ada penjual buteng disana.. tentu saja harga sudah sangat jauh berbeda.. Terakhir untuk satu mangkok kecil (kira2 seukuran tutup galon) buteng saya cukup mengeluarkan 100 perak itupun saya bisa jajan 3 sampai 5 mangkok kecil *hehehe* dan kemaren waktu saya tanya berapa harga untuk satu takarnya ternyata bikin kaget juga Rp. 3,500 untuk satu takar kecil itu, jadilah saya cuma beli 3 takar saja karena ukurannya juga sangat kecil, tapi ga papalah masih bisa nemu jajanan ini sudah seperti surga buat saya. Ini penampakan si keong laut alias buteng..


Yang paling enak yang kulitnya berwarna putih bersih, daging dalemnya kuning kenyal dan gurih. Penasaran cara makannya ? hehehe.. gini.. biasanya sama penjualnya sudah dikasih satu buah duri dari pohon apa ya ? *lupa* pokoknya durinya cukup tajem lah. Nah duri ini yang dipake buat nyongkel isi keong laut ini, isi keong laut yang sudah tertusuk di ujung duri langsung deh masuk mulut... Biasanya penjual buteng ini menjual makanan hasil laut lainnya seperti rumput laut segar yang sudah dicuci bersih dan ditaburi serbuk jagung, rumput lautnya juga beda seperti rumput laut yang biasanya sering kita temui, warnanya hijau bentuknya seperti beras tp agak panjang dan rasanya renyah sekali, sayang kemaren ga nemu makanan ini, trus ada juga rajungan kecil dan agar-agar dari rumput laut asli yang diolah selama beberapa jam sampai rumput laut lunak dengan aroma gula merah, rasanya enaaaak banget. 

Nah jajanan masa kecil lainnya bubur campur, bubur ini dari dulu sampe sekarang rasanya tetep bikin nagih. Kenapa dinamakan bubur campur ? karena bubur ini disajikan/ dicampur dengan bubur-bubur yang lain seperti bubur sumsum, bubur sagu mutiara, bubur ketan hitam dan bubur grendul (mirip bubur biji salak tapi bahan utamanya tepung ketan dan kelapa) setelah itu baru diguyur dengan saus santan kental yang rasanya gurih.  Karena kemaren selalu kehabisan bubur campur langganan di pasar jadi deh minta dibikinin ibu bubur campur ini.


Hasil blusukan di pasar juga dapet Jeruk Siam yang rasanya manis dan segar. Dulu jeruk ini jadi jajanan favorit saat jam istirahat sekolah :D


Senengnya masih bisa menikmati beberapa jajanan ini meskipun sebagian sudah sangat jarang ditemui.

****************
Copyright :: All Rights Reserved
Registered :: 2012-09-13 14:54:38 UTC
Title :: Jajanan Masa Kecil Dulu
Category :: Blog

Senin, 03 September 2012

Topa' Ladeh

Topa' Ladeh atau dalam bahasa Indonesia Ketupat Ladeh merupakan makanan khas daerah Bangkalan-Madura yang biasanya hanya ada saat lebaran ketupat. Lebaran ketupat ? iya lebaran ketupat atau kita menyebutnya tellasan petto' (lebaran ketujuh) yang dalam artian 7 hari setelah hari raya idul fitri ada lebaran lagi dan inilah yang dinamakan lebaran ketupat.

Saat lebaran besar (hari raya idul fitri) jarang ada yang menyuguhkan makanan dengan bahan utama ketupat justru ketupat hadir memeriahkan saat lebaran ketupat. Semua rumah membuat hidangan dengan bahan utama ketupat, ada soto, opor ayam, ketupat sayur dan topa' ladeh ini dan uniknya antara satu rumah yang lain saling menghantarkan makanan, jadi saat lebaran ketupat dijamin kenyang.


Kembali ke topa' ladeh, pembuatan topa' ladeh ini terbilang cukup unik. kelapa yang sudah diparut kemudian disangrai sampai kering (jangan sampai gosong) kemudian ditumbuk hingga halus dan mengeluarkan minyak setelah itu barulah dicampurkan kedalam kuah kaldu yang sudah dibumbui. Isian kuah ini sendiri bisa jeroan ataupun irisan daging sapi. Penyajiannnya pun unik setelah ketupat dipotong-potong barulah di guyur dengan kuah kaldu tadi dan diberi taburan irisan sambel goreng kentang, bubuk jagung (jagung yang disangrai dan ditumbuk halus), kelapa urap dan bawang goreng. Tak lengkap tanpa sambal ? tenaaang.. jangan khawatir biasanya kalo ingin rasa yang lebih pedas lagi kita tinggal tambahkan cabe rawit yang sudah dikukus dan kita tinggal menggerus diatas piringnya.. sluuurppp



kelapa urap

****************
Copyright :: All Rights Reserved
Registered :: 2012-09-05 14:47:11 UTC
Title :: Topa' Ladeh
Category :: Blog