Rabu, 03 Mei 2017

Ladies Time - Explore Semarang (Day 2)

Hari kedua diawali dengan ngantuk yang teramat sangat gara-gara ga bisa tidur padahal badan pegel dan mata ngantuk banget, tapi ya sudahlah mari lanjutkan tidur di mobil aja.



Pertama kita sarapan dulu di Soto Bangkong.. Soto Ayam mirip soto Kudus tapi dari segi rasa lebih mantep soto Kudus lah... Selesai sarapan kita ke Goa Kreo. Nyampe sana langsung disambut ramah sama monyet-monyet yang berkeliaran.Di tempat ini saya juga ga terlalu muter-muter malah belom sampe Goanya saya udah balik ke atas karena Aqila yang mendadak sakit perut. 


 
 



Dari Goa Kreo kita rencana mau nyari Batik jadi mampir sebentar di kampung Batik tapi karena yang dicari ga ada jadi lanjut ke guest house dulu untuk beres-beres sekalian cabut.

Setelah kelar semua lanjut ke Masjid Agung Semarang, kebetulan udah masuk waktu dzuhur jadi sekalian sholat dan foto-fot sebentar. 


Dari masjid agung lanjut ke pasar Johar untuk nyari batik, yang lain nyari batik saya muter sendirian dan dapet tentengan 1 set poci yang harganya murah luar biasa hahahaha... bapaknya juga baiik banget, saya diajak ke gudangnya buat milih-milih sendiri model poci dan cangkirnya. Andai ya bawa mobil sendiri itu isi toko udah saya borong, abisnya muraaah banget. 1 set poci gitu cuma 30 ribu rupiah euy.. piring anyaman dari lidi harganya mulai dari 2250 rupiah, kendi-kendi gerabahnya juga ampun deh.. murah banget..

Puas dari pasar Johar lanjut makan dulu, makan siang kali ini kita misah.. ada yang nyobain kepala Manyung (ga ada fotonya) tapi kata temen rasanya enak banget hihihhi dua hari di Semarang baru ini yang enak, saya sendiri milih kedai ayam goreng dan sambel bawang aja.. Alhamdulillah nikmat juga. 


Setelah itu lanjut beli oleh-oleh khas Semarang yaitu Bandeng Juwana, Tahu Baxo Ibu Pudji, Lumpia dan banyak lagi. Puas ngisi penuh tas belanjaan lanjut ke Lawang Sewu.. tak seseram yang dibayangkan.. bagus kok cuma pas memasuki waktu maghrib mulai keluar hawa-hawa gimana gitu. Kita sempet juga sholat maghrib di dalam area Lawang Sewu dan setelah itu cusss.. langsung menuju stasiun Semarang Tawang karena jadwal kereta kita berangkat jam 21:12



Akhirnya berakhir juga jalan-jalannya.. kita juga sampai di Bekasi dengan selamat tanpa kurang satu apapun malah nambah tentengan hehehehe..

See U Semarang.. ternyata ada yang sedih karena ga diajak.. tiap kali diliatin video jalan-jalannya ada yang mewek. Maaf ya kak Insyaa Allah nanti kita pasti bisa jalan berempat aja ya..

Ladies Time - Explore Semarang (day 1)

Setelah tahun sebelumnya ke Sukabumi dan Dieng agenda tahunan jalan-jalan kali ini kita pilih Semarang. Tahun ini saya ngajak Aqila aja ga ngajak Adam soalnya emak salah perhitungan ga inget kalo tanggal 1 mei itu hari libur dan lagian takut juga bentrok sama ulangan, mending sekolah aja ya nak ntar Insyaa Allah kita jalan-jalan lagi

Kita berangkat dari stasiun Senen 28 April 2017 dengan menggunakan kereta Tawang Jaya.. kereta berangkat jam 23:00 dan tiba di Stasiun Semarang Poncol sekitar jam 6:15 dan langsung disambut sama pak Andi yang akan nganterin kita muter-muter wilayah Semarang.


Tujuan pertama tentunya sarapan dulu.. sesuai schedule kita sarapan gudeg Abimanyu "Bu Lasmi" saya sendiri ga makan gudegnya karena jujur aja bosen makan gudeg mulu, jadi saya pilih menu Garang Asem. 1 tum Garang Asem Ayam dimakan rame-rame soalnya yah gitu deh 😀


Museum Ambarawa
Abis sarapan lanjut beli jajanan karena sarapan yang tadi kurang nendang hahaha.. trus lanjut ke guest house di daerah Lumbung Residence. Disana cuma naruh barang, nyegerin badan dan lanjut ke Museum Kereta Api Ambarawa. Tiket masuk Museum ini sekitar 5 ribu perak aja dan tiket naik kereta wisatanya lumayan mahal 50 ribu/orang. Sepanjang perjalanan naik kereta kita disuguhkan oleh pemandangan alam persawahan dan Rawa Pening dengan latar pegunungan yang indah.


Setelah naik kereta wisata baru deh kita liat-liat di museumnya..






Umbul Sidomukti
Dari Ambarawa lanjut naik ke Umbul Sidomukti.. Disini ada apa aja ? pastinya spot-spot keren buat foto-foto kekinian, ada pemandian yang konon sumber airnya dari pegunungan, ada flying fox dan banyak lagi...




Setiya Aji Flower Farm
Abis dari puncak pegunungan kita turun sedikit ke Setiya Aji Flower Farm, tiketnya lumayan murah 7500 rupiah/ orang untuk sekedar foto-foto doang di dalem kebun bunga.







Eling Bening
Sebenernya saya juga ga tahu sebenernya Eling Bening ini tempat apa, begitu nyampe view yang disuguhkan emang keren.. semacam resort yang ada di atas pegunungan dengan pemandangan alam yang menakjubkan dengan latar Rawa Pening dan pegunungan. Bagus banget lah buat foto-foto di tempat ini apalagi kemaren pas nyampe sini sekitar jam 5 sore jadi pas banget nunggu Sunset. Cuma kemaren saya ga banyak explore tempat ini karena ninggalin Aqila tidur di mobil jadi maunya buru-buru aja.



Setelah dari Eling Bening kita turun dan lanjut ngisi perut baru deh pulang ke guest house untuk ngumpulin tenaga lagi untuk explore Semarang hari ke 2.

Kemana aja hari ke 2 di semarang ? tunggu aja yaaa

Kamis, 26 Januari 2017

Liburan Sekaligus Nostalgia - Kampus 3 UMM

Tujuan utama jalan-jalan kemaren sebenernya kangen kampus 😁

Jadi Setelah kemaren ngajakin anak-anak jalan ke Eco Green Park, Museum Angkut dan Batu Night Spectacular sekarang waktunya si emak bernostalgia.

Kita bangun pagi lanjut ngeteh sebentar dengan pemandangan depan homestay yaang 💚💚💚💚💚💚
Setelah semua kelar mandi dan siap2 check out eh mas penjaga homestaynya nganterin 1 pitcher susu murni panas, ya udah lanjut deh minum susu dulu tapi ternyata anak-anak kurang suka susu murni mungkin karena masih berasa mau amis jadi emaknya doang yang ngincip dikit.



Setelah check out dan nanya2 tentang transportasi ke arah Malang akhirnya kita turun. Eh ternyata ya dari depan homestay ada angkot yang lewat langsung ke arah Landungsari, tau gitu kemaren ga naik travel tapi ngeteng naik bus trus lanjut ngangkot ke Oro-oro Ombo (lokasi homestay). Di angkot sempet mikir ini lewat depan kampus atau lewat landungsari belakang langsung ke terminal ya soalnya dulu ada angkot yang lewat belakang landungsari.. dan horaaay ternyata beneran lewat kampus. Jadi kita langsung turun depan Masjid AR Fachruddin lanjut jalan-jalan bentar sekitaran depan kampus.




Kemaren ga masuk areal kampus soalnya kasian anak2, mana bawaan segambreng. Kalo kemaren ga dibawain oleh2 yang segede gaban sama temen SMP nya ayang pasti deh kita muterin kampus sampe dalem2nya. Nah lanjut abis itu kita sarapan di Warong Otoy.. ini warung penuh kenangan banget.. 4 kisah ada disini dari yang mulai PDKT sampe ketemuan setelah LDRan atau sekedar makan enak kalo habis dapet kiriman bulanan hahahaha




 Menu favorit dari dulu tetep rempelo ati panggangnya. Dari dulu warung ini ga banyak berubah interiornya ya tetep gitu, menunya masih sama kaya dulu cuma ada perkembangan yang lebih modern yaitu steak dan yang lain, pelayanannya masih lama hehehe,,, Dulu ya kalo nulis pesanan biasanya kita kasih note di bawahnya : GPL (Ga Pake Lama) meski hasilnya tetep lama 😁😁 dan sekarang rupaya mereka bisa ngebales di buku menunya ada tulisan : Proses pemesanan lama tidak bisa di cancel hahahahha pinteeeerrrr...

Setelah ngisi perut kita pulang sambil nyisirin pinggiran jalan depan kampus sampe terminal Landung sari. Malang bener-bener berubah lebih macet, lebih padat dan tambah panas.

Dari Landungsari lanjut ke Arjosari, pengennya ke Alun-Alun Malang tapi waktunya takut ntar kemaleman nyampe rumah jadi jalan-jalannya diganti naik angkot jurusan Arjosari trayek AL (Arjosari-Landungsari) untuk trayek ini rutenya muter-muter jadi lumayan lah bisa celingak celinguk segala perubahan yang ada disini. Dari Arjosari ke Landungsari ada 2 trayek yaitu AL dan ADL (Arjosari-Dinoyo-Landungsari) tapi untuk yang ADL ini rutenya lumayan dipersingkat, bahkan kalo misal dari Terminal tujuan penumpangnya sama ke terminal selanjutnya malah mereka bablas dari Blimbing belok lewat Soehat ga pake muter jadi setengah jam juga udah nyampe.

Eh ya kemaren kita sempet mau naik Macito (Malang City Tour) itu lhoo bis pariwisata yang muter2 di areal kota malang (kalo di Bandung kan Bandros atau di Jakarta si mpok Siti) tapi sayang kita udah kesiangan pas kita nyampe depan Balai Kota Malang ternyata bisnya udah berhenti ga muter lagi.. kalo mau besok aja... lhaaaa ??! yo wis lah lanjut pulang aja.. Alhamdulillah perjalanan lancar sampe rumah ayang..

Liburan sederhana (tepatnya ngirit) ini membawa sejuta kenangan buat anak-anak. Mereka masih pengen ke Batu lagi soalnya kata mereka kebahagiaan ini kurang lengkapa tanpa papa. Maklum lah bisa pergi kemana-mana berempat jadi berasa ada yang hilang kalo papanya ga ikut. Dan kalo ditanya selanjutnya kita mau liburan kemana lagi ? Batu Malaaang !!! 



Kamis, 12 Januari 2017

Liburan Sekaligus Nostalgia - Batu Night Spectacular (3)

Cerita sebelumnya Museum Angkut 

Awalnya milih homestay di daerah Oro-oro ombo emang biar deket kalo ke BNS ini tapi setelah berpetualang seharian kasian juga anak-anak kayanya udah capek banget. Meskipun jarak dari home stay ke BNS kurang lebih 100meter aja tapi kasian, jadi yo wislah emaknya udah mengurungkan niat ga ke BNS. Abis sholat isya udah siap2 mau tidur bahkan udah pake dasterpun eh Aqila bangun dan bilang laper.. Akhirnya bertiga turun ke bawah.. keluar gang celingak celinguk lho kok rame bahkan depan gang pun macet sama bis-bis pariwisata yang mau masuk ke area BNS.

Seperti laron yang terpikat cahaya lampu dari BNS, jalan deh kita dengan niat awal liat-liat aja dulu dari depan lha ndilalah kok ya malah beli tiket dan masuk ke dalam hehehe... Lupakan kostum daster malam ini, diliatin orang juga cuekin aja dan rasa lapar sementara ditunda dulu mari kita foto-foto di kebun lampion...





















Area di BNS ini ga seluar di kedua tempat yang sebelumnya cuma bagus aja buat foto-foto di samping lampion yang lucu-lucu. Ga hanya Lampion Garden yang ada di BNS ini ada juga wahana lain yang bisa dinikmati tapi anak-anak ga tertarik nyobain wahana yang lain.

Untuk yang mau beli oleh-oleh di pintu keluar ada sentra oleh-oleh khas Batu/Malang.. harganya lumayan lah tergolong murah juga.

Setelah dari BNS kita pulang dan urusan perut akhirnya kita delivery order lalapan ayam dan nasi goreng yang uenaaak banget.

Besok kemana lagi ? diintip terus yaaa...

Info :
- Tiket Masuk BNS Rp. 40,000 - disediakan juga tiket terusan
- Tiket Lampion Garden Rp. 15,000