Kamis, 10 Agustus 2017

Jogjakarta - Family Time

*latepost*

Libur lebaran kemaren lumayan lama buat saya, selain udah ga kerja lagi libur sekolah kakakpun juga lama, sebulan lebih 😀 mantep lah ya apalagi tahun ini giliran lebaran di Pamekasan jadi seminggu sebelum lebaran kita udah di Pamekasan.

Rencana ke Jogja emang udah disusun jauh-jauh hari, tiket kereta dan hotelpun udah kita siapin di awal. Tapi tujuan mau kemana kemananya itu yang emang ga direncanakan di awal, pokoknya yang terpenting anak-anak tau Borobudur dan Prambanan aja yang lainnya mengikuti alur aja.

Kenapa milih Borobudur ? simple aja biar anak-anak tau sejarah dan ngeliat langsung bentuk candi itu seperti apa.

Hari H kita udah stand by nunggu travel dari Pamekasan-Surabaya, karena ngejar jadwal kereta jam 7.30 jadi saya udah pesen travel yang berangkat jam 3 pagi dan Alhamdulillah ga telat malah kepagian, ntah kenapa naik travel kemaren ga berasa banget tiba-tiba aja udah di stasiun Gubeng (saking enaknya tidur kali ya ?! 😀)

Kereta berangkat tepat jam 7.30 dan tiba tepat waktu jam 12.45 yang langsung disambut oleh papa. Kita emang misah soalnya pas mudik kemaren papa balik duluan, jadi kita langsung ketemuan di Jogja aja.

Nyampe hotel bebenah dulu, mandi dan langsung cuss ke Malioboro.. disini muter-muter sampe malem. Dan rumor soal makan di daerah Malioboro (tepatnya di depan pasar Beringharjo) itu mahal kita ngalaminnya sendiri hahahaha.. Menu yang disajikan emang menggugah selera sampe kita ga sampai hati nolak permintaan anak-anak yang pengen makan ini itu padahal kita udah ngingetin untuk makan di tempat yang jelas terpampang nyata harganya, jadilah kemaren kena jebakan batman pas mau bayar hahaha.. sekali kali lah.. jangan sampe keulang lagi pokoknya 😂😂



satu porsi 15rb
Keesokan harinya selesai sarapan jam 7 pagi kita langsung cabut ke candi Borobudur. Kita beli tiket terusan untuk paket Borobudur dan Prambanan. Aqila yang keliatan seneng banget sedangkan Adam keliatan udah mau nyerah begitu tau kita akan naik sampe atas.. rugi kan kalo udah nyampe sana malah ga naik ke atas jadi kita tetep ngasih semangat ke anak-anak biar ga gampang nyerah.. jadi kita naik ke tahap pertama muter dulu.. baru naik ke tahap selanjutnya trus muter lagi begitu terus sampe akhirnya kita sampai diatas. 





Adam udah mulai antusias pengen tau seluk beluk tentang Borobudur jadi lancar deh.. soalnya si kakak ini paling susah dibujuk kalo udah ga mood.



Dari Borobudur mampir museum Kapal biar sekalian komplit belajar sejarahnya hehe..

Dari Borobudur kita sholat, makan dan lanjut perjalanan ke Prambanan.. nyampe Prambanan udah mulai sore jadi bagus banget cahayanya pas mau sunset.


Di Prambanan kakak dan papa yang explore sedangkan Aqila udah mulai rungsing jadi saya nungguin Aqila aja di bawah pohon rindang...



Selesai muterin candi Prambanan lanjut ke alun-alun kidul. Tapi nyampe sana rameee banget malah cenderung macet, cari parkir mobil juga susah jadinya kita cuma makan malam aja di cafe pojok terus ke Malioboro lagi karena saya pengen beli lukisan buat di kamar si kakak nantinya.


Hari terakhir di Jogja karena niatnya emang pengen sarapan nasi pecel di pasar Beringharjo pagi-pagi kita jogging dulu (yang jogging papa sedangkan kita naik bentor hahahaha ) dari hotel ke Tugu dan lanjut ke pasar Beringharjo.


Kalo sarapan disini ga  khawatir kena jebakan batman lagi soalnya udah terpampang nyata daftar harganya 😝

menu berbahaya.. setahun sekali ini yak 😋
belom difoto udah digigit 😀
Kelar sarapan balik hotel dulu, bebenah sekalian check out dan melanjutkan perjalanan ke Mirota Batik (Hamzah Batik) yang di kaliurang, kenapa harus ke Kali urang ? karena kita ga tau kalo Hamzah batik yang di Malioboro itu ternyata Mirota Batik yang berganti nama wkwkwkk.. jangan tiru kebodohan kami ini, apalagi dapet pemandu yang sama-sama ga taunya soal pusat perbelanjaan ini jadilah kita nyasar jauh sampe ke kaliurang segala hahahaha.. ga papa ya sekali-kali ini *menghibur diri*

Dari Mirota Batik sholat dan makan siang dulu, kali ini maksinya agak berat sate kambing dan tongseng kepala kambing.. ga kefoto soalnya udah laper banget eh ternyata sate dan tongsengnya alot bin keras sodara-sodara.. ga nafsu deh jadinya.

Abis maksi lanjut ke Keraton dulu tapi sayang udah tutup jadi cuma foto-foto di bagian luarnya aja terus lanjut ke Kurnia Sari beli bakpiaaaa nyam.. nyam.. nyam, abis itu langsung ke stasiun Tugu dan balik ke Bekasi lagi..


pose dengan buah keben
Alhamdulillah liburan keluarga versi komplit ini lancar dan anak-anak juga senang,. malah kakak kayanya masih jetlag, beberapa hari setelah liburan pengennya sarapan ala-ala hotel terus.. bubur sumsum, sup krim jagung, jus jeruk, cah brokoli dll.. untung emaknya bisa bikin kemaren dibikinin sup krim jagung sampe blenger baru dia kapok terus bilang "udah ah bun aku pengen sarapan kaya biasanya aja.." 😝😝







Rabu, 03 Mei 2017

Ladies Time - Explore Semarang (Day 2)

Hari kedua diawali dengan ngantuk yang teramat sangat gara-gara ga bisa tidur padahal badan pegel dan mata ngantuk banget, tapi ya sudahlah mari lanjutkan tidur di mobil aja.



Pertama kita sarapan dulu di Soto Bangkong.. Soto Ayam mirip soto Kudus tapi dari segi rasa lebih mantep soto Kudus lah... Selesai sarapan kita ke Goa Kreo. Nyampe sana langsung disambut ramah sama monyet-monyet yang berkeliaran.Di tempat ini saya juga ga terlalu muter-muter malah belom sampe Goanya saya udah balik ke atas karena Aqila yang mendadak sakit perut. 


 
 



Dari Goa Kreo kita rencana mau nyari Batik jadi mampir sebentar di kampung Batik tapi karena yang dicari ga ada jadi lanjut ke guest house dulu untuk beres-beres sekalian cabut.

Setelah kelar semua lanjut ke Masjid Agung Semarang, kebetulan udah masuk waktu dzuhur jadi sekalian sholat dan foto-fot sebentar. 


Dari masjid agung lanjut ke pasar Johar untuk nyari batik, yang lain nyari batik saya muter sendirian dan dapet tentengan 1 set poci yang harganya murah luar biasa hahahaha... bapaknya juga baiik banget, saya diajak ke gudangnya buat milih-milih sendiri model poci dan cangkirnya. Andai ya bawa mobil sendiri itu isi toko udah saya borong, abisnya muraaah banget. 1 set poci gitu cuma 30 ribu rupiah euy.. piring anyaman dari lidi harganya mulai dari 2250 rupiah, kendi-kendi gerabahnya juga ampun deh.. murah banget..

Puas dari pasar Johar lanjut makan dulu, makan siang kali ini kita misah.. ada yang nyobain kepala Manyung (ga ada fotonya) tapi kata temen rasanya enak banget hihihhi dua hari di Semarang baru ini yang enak, saya sendiri milih kedai ayam goreng dan sambel bawang aja.. Alhamdulillah nikmat juga. 


Setelah itu lanjut beli oleh-oleh khas Semarang yaitu Bandeng Juwana, Tahu Baxo Ibu Pudji, Lumpia dan banyak lagi. Puas ngisi penuh tas belanjaan lanjut ke Lawang Sewu.. tak seseram yang dibayangkan.. bagus kok cuma pas memasuki waktu maghrib mulai keluar hawa-hawa gimana gitu. Kita sempet juga sholat maghrib di dalam area Lawang Sewu dan setelah itu cusss.. langsung menuju stasiun Semarang Tawang karena jadwal kereta kita berangkat jam 21:12



Akhirnya berakhir juga jalan-jalannya.. kita juga sampai di Bekasi dengan selamat tanpa kurang satu apapun malah nambah tentengan hehehehe..

See U Semarang.. ternyata ada yang sedih karena ga diajak.. tiap kali diliatin video jalan-jalannya ada yang mewek. Maaf ya kak Insyaa Allah nanti kita pasti bisa jalan berempat aja ya..

Ladies Time - Explore Semarang (day 1)

Setelah tahun sebelumnya ke Sukabumi dan Dieng agenda tahunan jalan-jalan kali ini kita pilih Semarang. Tahun ini saya ngajak Aqila aja ga ngajak Adam soalnya emak salah perhitungan ga inget kalo tanggal 1 mei itu hari libur dan lagian takut juga bentrok sama ulangan, mending sekolah aja ya nak ntar Insyaa Allah kita jalan-jalan lagi

Kita berangkat dari stasiun Senen 28 April 2017 dengan menggunakan kereta Tawang Jaya.. kereta berangkat jam 23:00 dan tiba di Stasiun Semarang Poncol sekitar jam 6:15 dan langsung disambut sama pak Andi yang akan nganterin kita muter-muter wilayah Semarang.


Tujuan pertama tentunya sarapan dulu.. sesuai schedule kita sarapan gudeg Abimanyu "Bu Lasmi" saya sendiri ga makan gudegnya karena jujur aja bosen makan gudeg mulu, jadi saya pilih menu Garang Asem. 1 tum Garang Asem Ayam dimakan rame-rame soalnya yah gitu deh 😀


Museum Ambarawa
Abis sarapan lanjut beli jajanan karena sarapan yang tadi kurang nendang hahaha.. trus lanjut ke guest house di daerah Lumbung Residence. Disana cuma naruh barang, nyegerin badan dan lanjut ke Museum Kereta Api Ambarawa. Tiket masuk Museum ini sekitar 5 ribu perak aja dan tiket naik kereta wisatanya lumayan mahal 50 ribu/orang. Sepanjang perjalanan naik kereta kita disuguhkan oleh pemandangan alam persawahan dan Rawa Pening dengan latar pegunungan yang indah.


Setelah naik kereta wisata baru deh kita liat-liat di museumnya..






Umbul Sidomukti
Dari Ambarawa lanjut naik ke Umbul Sidomukti.. Disini ada apa aja ? pastinya spot-spot keren buat foto-foto kekinian, ada pemandian yang konon sumber airnya dari pegunungan, ada flying fox dan banyak lagi...




Setiya Aji Flower Farm
Abis dari puncak pegunungan kita turun sedikit ke Setiya Aji Flower Farm, tiketnya lumayan murah 7500 rupiah/ orang untuk sekedar foto-foto doang di dalem kebun bunga.







Eling Bening
Sebenernya saya juga ga tahu sebenernya Eling Bening ini tempat apa, begitu nyampe view yang disuguhkan emang keren.. semacam resort yang ada di atas pegunungan dengan pemandangan alam yang menakjubkan dengan latar Rawa Pening dan pegunungan. Bagus banget lah buat foto-foto di tempat ini apalagi kemaren pas nyampe sini sekitar jam 5 sore jadi pas banget nunggu Sunset. Cuma kemaren saya ga banyak explore tempat ini karena ninggalin Aqila tidur di mobil jadi maunya buru-buru aja.



Setelah dari Eling Bening kita turun dan lanjut ngisi perut baru deh pulang ke guest house untuk ngumpulin tenaga lagi untuk explore Semarang hari ke 2.

Kemana aja hari ke 2 di semarang ? tunggu aja yaaa