Kamis, 26 Januari 2017

Liburan Sekaligus Nostalgia - Kampus 3 UMM

Tujuan utama jalan-jalan kemaren sebenernya kangen kampus 😁

Jadi Setelah kemaren ngajakin anak-anak jalan ke Eco Green Park, Museum Angkut dan Batu Night Spectacular sekarang waktunya si emak bernostalgia.

Kita bangun pagi lanjut ngeteh sebentar dengan pemandangan depan homestay yaang 💚💚💚💚💚💚
Setelah semua kelar mandi dan siap2 check out eh mas penjaga homestaynya nganterin 1 pitcher susu murni panas, ya udah lanjut deh minum susu dulu tapi ternyata anak-anak kurang suka susu murni mungkin karena masih berasa mau amis jadi emaknya doang yang ngincip dikit.



Setelah check out dan nanya2 tentang transportasi ke arah Malang akhirnya kita turun. Eh ternyata ya dari depan homestay ada angkot yang lewat langsung ke arah Landungsari, tau gitu kemaren ga naik travel tapi ngeteng naik bus trus lanjut ngangkot ke Oro-oro Ombo (lokasi homestay). Di angkot sempet mikir ini lewat depan kampus atau lewat landungsari belakang langsung ke terminal ya soalnya dulu ada angkot yang lewat belakang landungsari.. dan horaaay ternyata beneran lewat kampus. Jadi kita langsung turun depan Masjid AR Fachruddin lanjut jalan-jalan bentar sekitaran depan kampus.




Kemaren ga masuk areal kampus soalnya kasian anak2, mana bawaan segambreng. Kalo kemaren ga dibawain oleh2 yang segede gaban sama temen SMP nya ayang pasti deh kita muterin kampus sampe dalem2nya. Nah lanjut abis itu kita sarapan di Warong Otoy.. ini warung penuh kenangan banget.. 4 kisah ada disini dari yang mulai PDKT sampe ketemuan setelah LDRan atau sekedar makan enak kalo habis dapet kiriman bulanan hahahaha




 Menu favorit dari dulu tetep rempelo ati panggangnya. Dari dulu warung ini ga banyak berubah interiornya ya tetep gitu, menunya masih sama kaya dulu cuma ada perkembangan yang lebih modern yaitu steak dan yang lain, pelayanannya masih lama hehehe,,, Dulu ya kalo nulis pesanan biasanya kita kasih note di bawahnya : GPL (Ga Pake Lama) meski hasilnya tetep lama 😁😁 dan sekarang rupaya mereka bisa ngebales di buku menunya ada tulisan : Proses pemesanan lama tidak bisa di cancel hahahahha pinteeeerrrr...

Setelah ngisi perut kita pulang sambil nyisirin pinggiran jalan depan kampus sampe terminal Landung sari. Malang bener-bener berubah lebih macet, lebih padat dan tambah panas.

Dari Landungsari lanjut ke Arjosari, pengennya ke Alun-Alun Malang tapi waktunya takut ntar kemaleman nyampe rumah jadi jalan-jalannya diganti naik angkot jurusan Arjosari trayek AL (Arjosari-Landungsari) untuk trayek ini rutenya muter-muter jadi lumayan lah bisa celingak celinguk segala perubahan yang ada disini. Dari Arjosari ke Landungsari ada 2 trayek yaitu AL dan ADL (Arjosari-Dinoyo-Landungsari) tapi untuk yang ADL ini rutenya lumayan dipersingkat, bahkan kalo misal dari Terminal tujuan penumpangnya sama ke terminal selanjutnya malah mereka bablas dari Blimbing belok lewat Soehat ga pake muter jadi setengah jam juga udah nyampe.

Eh ya kemaren kita sempet mau naik Macito (Malang City Tour) itu lhoo bis pariwisata yang muter2 di areal kota malang (kalo di Bandung kan Bandros atau di Jakarta si mpok Siti) tapi sayang kita udah kesiangan pas kita nyampe depan Balai Kota Malang ternyata bisnya udah berhenti ga muter lagi.. kalo mau besok aja... lhaaaa ??! yo wis lah lanjut pulang aja.. Alhamdulillah perjalanan lancar sampe rumah ayang..

Liburan sederhana (tepatnya ngirit) ini membawa sejuta kenangan buat anak-anak. Mereka masih pengen ke Batu lagi soalnya kata mereka kebahagiaan ini kurang lengkapa tanpa papa. Maklum lah bisa pergi kemana-mana berempat jadi berasa ada yang hilang kalo papanya ga ikut. Dan kalo ditanya selanjutnya kita mau liburan kemana lagi ? Batu Malaaang !!! 



Kamis, 12 Januari 2017

Liburan Sekaligus Nostalgia - Batu Night Spectacular (3)

Cerita sebelumnya Museum Angkut 

Awalnya milih homestay di daerah Oro-oro ombo emang biar deket kalo ke BNS ini tapi setelah berpetualang seharian kasian juga anak-anak kayanya udah capek banget. Meskipun jarak dari home stay ke BNS kurang lebih 100meter aja tapi kasian, jadi yo wislah emaknya udah mengurungkan niat ga ke BNS. Abis sholat isya udah siap2 mau tidur bahkan udah pake dasterpun eh Aqila bangun dan bilang laper.. Akhirnya bertiga turun ke bawah.. keluar gang celingak celinguk lho kok rame bahkan depan gang pun macet sama bis-bis pariwisata yang mau masuk ke area BNS.

Seperti laron yang terpikat cahaya lampu dari BNS, jalan deh kita dengan niat awal liat-liat aja dulu dari depan lha ndilalah kok ya malah beli tiket dan masuk ke dalam hehehe... Lupakan kostum daster malam ini, diliatin orang juga cuekin aja dan rasa lapar sementara ditunda dulu mari kita foto-foto di kebun lampion...





















Area di BNS ini ga seluar di kedua tempat yang sebelumnya cuma bagus aja buat foto-foto di samping lampion yang lucu-lucu. Ga hanya Lampion Garden yang ada di BNS ini ada juga wahana lain yang bisa dinikmati tapi anak-anak ga tertarik nyobain wahana yang lain.

Untuk yang mau beli oleh-oleh di pintu keluar ada sentra oleh-oleh khas Batu/Malang.. harganya lumayan lah tergolong murah juga.

Setelah dari BNS kita pulang dan urusan perut akhirnya kita delivery order lalapan ayam dan nasi goreng yang uenaaak banget.

Besok kemana lagi ? diintip terus yaaa...

Info :
- Tiket Masuk BNS Rp. 40,000 - disediakan juga tiket terusan
- Tiket Lampion Garden Rp. 15,000




Liburan Sekaligus Nostalgia - Museum Angkut (2)

Cerita sebelumnya disini  -  Eco Green Park 

Nah.. abis keluar dari Eco Green Park menurut info dari petugas untuk sampai ke Museum Angkut ga ada angkutan umum yang kesana, ojekpun juga ga ada.. Nah lhooo karena kita emang ga pake kendaraan pribadi dan niatnya bakpackeran sempet bingung juga. Kepikiran balik ke home stay aja tapi kok nanggung sedangkan ojek ke home stay pun ga ada, satu2nya ya kita jalan kaki lagi ke homestay.

Eh Alhamdulillah ada pertolongan Allah lewat bapak2 yang jaga rumah di samping Eco Green, Awalnya kita cuma nanya2 kemungkinan transportasi yang ada untuk ke museum angkut dan beliau menjelaskan kalo ga ada kendaraan umum yang menuju kesana bahkan ojekpun ga ada dan akhirnya karena juga kali ya beliau bersedia nganterin kita bertiga ke Museum Angkut naik motor.. yihaaa Alhamdulillaaah.. Makasih banget buat bapak yang baik hati udah bersedia nganterin kita..

Nyampe Museum Angkut muter2 dulu di pasar apungnya, baru beli tiket dan berkelana lagi xixixxi..

Puasin-puasin deh anak2 mo ngapain juga.. mumpung disini bebas tapi karena Aqila mungkin capek jadi dia kurang mood difoto paling banyak ya Adam yang rajin exist 




































paling favorit disini..








Masuk museum angkut ini ga rugi, banyak objek2 yang bagus buat difoto. Dari luar keliatannya kecil tapi begitu masuk ke dalam ga kelar2 sampe gempor hahahaha..

Oh ya untuk yang bawa kamera DSLR dan bolo2nya kecuali kamera HP ya nanti akan dikenakan tarif khusus.. 50ribu untuk 1 kamera tapi ga rugi kok di dalem bagus2 jadi puas2in foto-fotonya yaa...

Keluar dari Museum Angkut kita isi perut dulu, terus balik ke home stay dan ngojek lagi kitah hahahaha..

Aqila yang udah capek dan kenyang akhirnya tidur pulas sampe abis isya..

Nah setelah ini kemana lagi ?

Info dan Tips :
- Tiket masuk Museum Angkut Rp. 100,000/orang
- Yang bawa kamera profesional (DSLR dan bolo2nya kecuali kamera HP) ada biaya tambahan Rp. 50,000
- Yang pake HP pastikan batere penuh..